RandomThought: Kenapa, sih?

Friday, February 23, 2018


Bukan rahasia lagi bahwa ada banyak pengemis yang mengajak anaknya, lebih miris: yang masih bayi! Bahkan di area-area yang dekat dengan aparat. Tapi kenapa (sepertinya) aparat (katakanlah diantaranya: polisi, satpol PP) tidak selalu menegur atau menasehati mereka untuk tidak mengajak anak/bayinya saat mengemis. Atau kenapa mereka tidak diantarkan saja ke dinas sosial, atau.... mereka tidak diinterogasi "apakah benar itu anak/bayi mereka beneran?" mengingat ada banyak kasus sewa menyewa bayi sebagai perangkat meminta-meminta. Miris. Dan kalau melihat para pengemis model begitu saya jadi inget Babypao. Jadi kepikir yang tidak-tidak.... Amit-amiiit, semoga Babypao selalu dalam lindunganNya.

Lalu, dipikir-pikir lagi, kenapa sih ibu2 pengemis atau para remaja pengemis itu gak coba cari kerja semacam ngasuh anak, bebersih di perumahan-perumahan, jaga toko atau outlet, warung tenda, dll gitu? Kan sebenernya ada banyak loh orang-orang yang butuh jasa momong *nunjuk diri sendiri* atau butuh karyawan untuk menjalankan usahanya. Gaji kecil? Bos galak? Gak bisa bebas ekspresi? Hey, yang kayak gitu mah bisa dinegosiasikan... Kalau memang punya niat baik cari kerja, yakin punya watak asli yang baik mah sok atuh pede aja.... Nih ya, setau saya, penghasilan dari hasil kerja bebersih di perumahan itu termasuk lumayan loh. Apalagi kalau orangnya telaten, trengginas, wih bisa kali, sehari 3-4 rumah dalam jangka waktu yang gak nyampe seharian. Itunglah satu rumah 2 jam, mulai dari jam 6 pagi, jam 3 dah kelar. Balik rumah tinggal selonjoran atau ngurusin rumah sendiri... Tiap rumah (di perumahan deket saya) biasanya rate-nya 500-800rb, tergantung jenis pekerjaan dan nego. Udah gitu anak aman, gak debuan karena gak dibawa keliling jalanan. Biasanya kalau bosnya baik pulang-pulang suka dibawa-bawain jajanan juga. Jadi, kenapa gak milih gitu aja sih? >>> ini pemikiran dangkal saya aja sih, jangan diomelin yaa buibuk netijen :)

Kenapa gak saya aja yang 'menginterogasi' mereka? Iyaa, pengen, tapi nyali saya kadang ciut. Plus gak tega untuk mendekati para balita-balita itu. Dan juga bingung setelahnya saya mesti gimana. Ngasih duit gitu buat mereka beli sesuatu? Ya bisa aja sih, cuma jadinya gak memutus rantai "mengemisnya". Hanya sekedar mendengarkan "curhat" ibu2 pengemis itu. Plus aslinya kadang saya suka curiga itu anaknya beneran atau bukan.... 

Hal random lainnya saya kok kepikiran kenapa sih Jalan Kalimalang arah Bekasi - Cikarang yang posisinya di dekat pintu tol Cibitung gak dibuat flyover aja? Biar gak macet gitu.. Kan gila itu tiap pagi motor, mobil pribadi, bus karyawan, truck gede ngantri mau nyebrang ke arah Cikarang. Mana antriannya luamaa banget..... Kok malah yang mau dibuatin flyover yang ke arah Deltamas, dan sampai sekarang gak jadi-jadi juga. Kurang prioritas neh. Why oh why? 

Oiyaa, kenapa ya kok abis lahiran rasanya saya pelupaaa benget deh. Bahkan lupanya yang menurut saya "kok bisaaa gitu...", macam lupa matiin keran abis wudhu atau cuci piring, lupa naruh barang2 kecil padahal barusan pegang, lupa hari, dll dll. Ya ya ya... saya pernah baca tentang penurunan daya ingat para ibu2 baru, yang diistilahkan "Baby Brain" atau "Momnesia Syndrom". Tapi ini kok lamaa yaa.. udah hampir 9 bulan loh Babypao. Saya masih yang suka gak fokus, apalagi kalau memang lagi kepikiran sesuatu yang lebih serius. Duuh serasa otak ini menguap gitu sebagiannya. Hikss..... Ada yang ngalami juga enggaak?

Terakhir, kenapa yaa kok bayi bisa tidur sambil nenen? Sambil minta nenen gitu? Terus kalau dah disodorin nenen bisa loh dapet meski sambil merem. Wkwkw... Aneh bin ajaib tapi lucu... Padahal kan kita yang  dewasa gak bisa minum sambil tidur beneran. Yang ada bakalan tumpah atau keselek. Kalaupun malem haus ya pilihannya cuma tidur lagi atau bangun ambil minum. Saya sih biasanya milih tetep molor aja.. Hahaha....

Random ya? Cerita dong yang punya pengalaman atau jawaban atas kerandoman saya ini...

Source picture: https://www.youtube.com/watch?v=cvF_jWNrRMQ







You Might Also Like

2 Comments

  1. iya ya kenapa bayi gak keselek kalo malem dia nen sambil tidur. hahahahaha.

    dulu, jaman masih kuliah, di kampus ada pengemis yg ngajak anaknya. mulai dr si anak kecil sampai agak gedean ya gitu diajak ngemis. ga tau disekolahin apa enggak. nah, temenku ini suka ngasi makan si anak tapi ga suka ngasi duit. dan gitu, kayak semacam dimanfaatin sama ibunya krn tau ada yg baik sama si anak

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya emang orang2 gitu kalau dikasih ati lama2 suka minta jantung sih mba.. tapi kasian deh sama anak2nya yang harus ikut 'kerja' lapangan gitu... hiks

      Delete

Thankyou very much for dropping by. Tapi maaf saya moderasi ya, untuk menghindari spam dan komen dg link hidup. Bila waktunya luang pasti akan saya balas dan kunjungi balik blog kalian :)

Member of

Blogger Perempuan

blog stats

Subscribe