5 Alat MPASI Yang Powerfull

Wednesday, May 09, 2018

Judulnya dah macem iklan seminar2 ya. Tapi bener loh, 3 dari 5 alat ini hukumnya wajib punya agar mempermudah memasak MPASI utk si kecil. Sedangkan 2 lainnya bisa sebagai tambahan saja, walaupun kalau bagi saya sangat berguna, 😊😊.



-----
Apa saja itu?

1. Baby Food Maker Set. Alat ini terdiri dari mangkok cucup, saringan kawat, pemeras jeruk, 2 sendok dan tutup (2 terakhir gak difoto). Saya dapat ini dari kado, ooh sungguh kado bermanfaat. Tapi kalau belum punya dan mau, beli yang murah ada kok. Gak nyampe 50rb sudah komplet. Mengapa wajib punya ini? karena pakar MPASI merekomendasikan proses menghaluskan makanan bayi sebaiknya menggunakan saringan kawat biar mempermudah proses naik tekstur. Selengkapnya googling ya mengenai MPASI... Pokoknya bikin aneka makanan bayi diawal2 enak banget pake set baby food maker ini, cepet, ringkes walaupun pegel sih. Hahaa.

2. Wadah makan kecil2 utk 3 porsi makan pagi siang sore. Saya pake merk Tupperware. Anti tumpah dan mudah dicuci. Warnanya beda-beda dan menarik jadi bisa bedain mana buat pagi siang sore. Wadah kecil2 ini jg enak saat dibawa bepergian.

3. Parutan keju. Saya baru tahu fungsi lain parutan ini adalah untuk memarut daging beku (harus beku yaaa....), wortel, labu siam, dan sayuran/buah keras lainnya. Mayan membantu daripada mencincang yang bikin lebih pegel dan lama. So buibuk, u must renew parutan keju buat mpasi si kecil ya...

4. Blender (bumbu). Bisa dipake utk menggiling daging kalau pas lagi males marut atau mencincang. Juga untuk bikin puree atau apapun saat waktunya mepet. Note: saat waktunya mepet aja ya, dan gak sering-sering. Karena kalau semua-semua diblender, dikuatirkan bisa mengganggu proses naik tekstur pola makan si kecil. Sama satu lagi fungsi ajaib si blender: yaitu untuk membuat santen. Tinggal masukin parutan kelapa tambahkan air dan berrrr... dalam sekejap jadilah santen kental. Selanjutnya tinggal saring pake saringan teh biar ampasnya terpisah. Menarik kan?

5. Slowcooker. Ini andalannya ibu2 bekerja yang pengen tetep bisa masakin anaknya. Malem tinggal cemplang cemplung, paginya sudah siap santap. Ajaib. Hehe.. Di pasaran ada 2 jenis ukuran: 0.7 L (mini) yang cocok untuk dibawa bepergian dan 1.2 L yang juga bisa dipakai untuk bikin sop buntut/iga/gudeg sebagai masakan keluarga. Punya saya yang ukuran 1.2 L, pikir saya waktu itu biar sekalian untuk bikin macem2 menu selain menu mpasi. Tapi pas mudik pulang kampung saya memutuskan sewa slowcooker mini agar lebih ringan. Naah tapiiii ternyataaa, penggunaan slowcooker tuh waktunya enggak lama. Kurang lebih hanya 3-4 bulan, karena Ahza naik tekstur lebih cepat. Umur 8-9 bulan maunya makan nasi penyet yang diambil dari rice cooker. Jadi sekarang si slowcooker kebanyakan nganggur deh, kadang-kadang aja buat bikin kaldu, gudeg, sop iga, dan masakan lain yang pengen dibuat empuk..... So, buibu, your choices. Sewa aja barangkali lebih baik. Hehehe.



Alat2 lain sebenernya masih banyak. Misal sippy dan straw cup untuk latihan minum tanpa dot, celemek, kursi makan bayi (saya pakenya booster seat karena lebih seneng lesehan kalau makan bersama; dan ternyata ini juga gak terpakai lama karena Ahza lebih suka eksplorasi pas jamnya makan -bebaskeeun), dan alat-alat lainnya yang tinggal pakai dari yang sudah ada kayak panci, wajan, teflon, serokan, talenan, pisau, kukusan, dll.

\\

You Might Also Like

2 Comments

  1. Slow cooker maylaaffff...hahaha andalan banget ini buat working mom.
    oh ya, pas awal awal mpasi aku juga pake blender kalo waktunya mepet bgt sama jam berangkat

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yoiih.. hidup slowcooker!
      Blender jagoan banget bisa buat bikin santen juga.. baru tahu setelah mpasi ahaha

      Delete

Thankyou very much for dropping by. Tapi maaf saya moderasi ya, untuk menghindari spam dan komen dg link hidup. Bila waktunya luang pasti akan saya balas dan kunjungi balik blog kalian :)

Member of

Blogger Perempuan

blog stats

Subscribe