Nja Naik Kereta Sama Mamah

by - Tuesday, September 10, 2019


Hari Minggu kemarin, Nja naik kereta lagi. Kali ini berdua aja sama Mamah. Jaraknya dekat aja, dari rumah Bekasi menuju rumah Akung di Cipinang. Mamah sekalian uji nyali nih pergi berdua doang sama Nja, hahaha... Selain itu, dalam rangka memenuhi janji ke Nja yang setiap diceritain tentang kereta selalu bilang "Mas Aja mau naik kereta Mamah alias KRL"

Pertama-tama yang Mamah siapkan adalah barang bawaan. Sebenernya pas berangkat ke Bekasi barang bawaannya Nja lumayan banyak. Satu tas ransel gede. Karena ini mau percobaan naik kereta, maka Mamah perlu menyortir barang yang bisa dibawa Papah balik duluan. Hasilnya Mamah hanya akan bawa 1 tas slempang kecil (tukeran sama tas Papah) berisi: 1 pcs pampers, 1 pack tisu basah, 1 stel baju tipis, botol susu 100 ml, dompet dan hape. Sisa barang dan tas ransel dibawa Papah pake mobil. 

Kedua, Mamah mesti menentukan jam berangkat yang nyaman, sekitar jam 4 sore sehabis asharan. Pokoknya setelah tidur dan makan siang, biar nggak crangky dua-duanya πŸ˜†. Kan kalau mata udah nggak ngantuk, perut udah kenyang biasanya stok sabar Mamah jadi nambah.

Selesai solat ashar Mamah langsung cek jadwal kereta. Ternyata masih sekitar 1,5 jam lagi. Mamah masih merasa santai tuh. Agak amnesia sama jalanan Bekasi yang suka mencla mencle. Kadang macet kadang lancar. Mulai sadar untuk bergegas setelah di WA Papah. Yasudah manut aja deh daripada ketinggalan kaan...terus nggak dijemput deh...

Jam 16.05 Grab datang menjemput. Sementara kereta berangkat jam 16.50. Pikir Mamah kekejar lah 50 menit. Mamah nampaknya lupa lagi kalau yang dipesan tuh Grabcar buka Grabike. Udah gitu si driver nggak berani tancap gas karena banyak polisi tidur dan pantatnya lagi sakit, *EHHH PANTATNYA! Pas sudah sampai jalan raya kok kena lampu merah yang durasinya bisa kali buat solat ashar 4 rokaat, lamaaa men. Pak driver juga ngoceh bae dari sejak pertama kali jalan. Nja jadinya ikutan rusuh, eaaaa. Mulai dari buka tutup sepatu, gonta ganti posisi duduk berdiri tiduran - repeat 642047x, minta susu, pengen liat jendela, dll dll. Bikin Mamah mulai terintimidasi, alias pengen ngomel πŸ˜ͺ😀 

Lalu tahu-tahu jarum jam menunjuk pada angka 16.45, 5 menit lagi kereta lewat, sementara mobil yang kami naiki masih 10 km-an. Depannya macet pula. Pengen nangis, tapi gimana atuhlah. Lalu terlintas ide untuk re-route ke St Bekasi. Alhamdulillah bisaaa. Ya meskipun durasi mendengarkan ocehan supir Grabnya jadi lebih lama sih 😷

Singkat cerita, jam 17.05 Mamah dan Nja sampai di St. Bekasi. Kereta menuju ke Jakarta Kota penuh, gerbong wanita juga _ya ini gak usah ditanya laah, hahahaa... Ternyata lagi banyak emak2 dan anak2 baru plesiran ke Planet Bekasi dan mau balik ke kota, eh atau sebaliknya? 


Biarpun penuh, Mamah dan Nja dapat bangku dong, karena masuk ke dalam golongan prioritas. Tapi buat dapet bangku kok ya mesti pake "ngusir" orang dulu. Ya gimana, wong itu bangku khusus kok ditempati, ketika yang berhak datang ya harus legowo saat diminta pindah πŸ˜‹. Btw, kalau menurut saya nih, saat perlu bangku prioritas, begitu masuk kereta/busway yang dituju pertama kali kalau bisa ya bangku prioritas yang dipinggir-pinggir itu, biasanya pasti dapet kok. Jangan langsung "ngusir" orang yang duduk di bangku biasa, kecuali urgent matter dan penuh sesak  gak ada sela untuk jalan (di-bold biar gak miskom). Karena bagaimana pun, mereka juga usaha biar dapat bangku. Urutan kedua yang bisa diminta-in bangku adalah laki-laki muda dan nampak bugar, biasanya sih dikasih. Urutan selanjutnya ya mau gak mau sesama emak2 dan embak2.

Di dalam kereta, mulanya Nja malu-malu. Duduknya juga anteng. Beberapa menit kemudian mau juga dia ngobrol sambil minta berdiri lihat kereta lain di luar. Bolak balik bilang "wih kereta mamah, wih kereta uti Embun (ibuknya mamah), wih keretanya kenceng..." Nampak ceria dan hepi doi... Mamah jadi ikutan hepi dan antusias deh...

Kurang lebih 30 menit sampailah kita di tempat tujuan, St. Klender. Sampai pintu tiket ternyata Papah dah nongol, langsung difoto deh kitaa... Hasilnya kirain teh bagus yaa, instagramable gitu, menggambarkan keharmonisan hubungan ibu dan anak. Eh la kok ngeblur. Errr... emang Papanja bukanlah seorang #instagramhusband, meskipun tetep Mamah share di IGS sih fotonya sebagai bahan pencitraan tiada taraa.. hahahahaha...#dasarpengabdikonten.

Overall, percobaan quality time kali ini cukup memuaskan. Mamah jadi ketagihan ngedate berdua Nja lagi, next cobain ke mall ya... seberapa challenge-nya ke mall berdua bayik yang lagi aktif-aktifnya ini πŸ˜ŠπŸ˜‹

\\






You May Also Like

1 Comments

  1. yaaaayyy mas nja udah naik kereta. deg deg'an gak mah? next bolehlah naik kereta cuuusss ke jogja gitu, pelesir pelesir :P

    ReplyDelete

Thankyou very much for dropping by. Tapi maaf saya moderasi ya, untuk menghindari spam dan komen dg link hidup. Bila waktunya luang pasti akan saya balas dan kunjungi balik blog kalian :)