Perjalanan-Perjalanan Ajaib Jaman Bocah

by - Friday, December 14, 2018



Kemarin saya nemu gambar gelang spiral yang dipakai oleh ibu dan anak, semacam gandengan tapi pake gelang berantai spiral gitu... Seperti gambar dibawah ini...




Seketika itu saya langsung inget sesuatu. 

Yak! Gelang model begitu pernah banget mampir di benakku dulu, jaman masih kanak-kanak. Dan kalau sekarang menjadi nyata, oo ya ampun.. keren amat. Jadi pengen punya beneran euy, cuma gak tahu deh penerapannya bakal ribet apa gak. Apalagi kalau dipakai di mall yang rame. Bisa-bisa malah nyandung orang, hohohoo...

-------------------

Flashback ke jaman masih bocah... dulu ceritanya saya dan adek (mamambul) suka jalan-jalan berdua. Padahal jalan2nya tuh ya cuma di belakang rumah. Gak jauh lah, cuma jarak beberapa ratus meter. Sejauh-jauhnya paling di persawahan dan irigasi. Nah sambil jalan-jalan itu, kami (eh saya doang kali ding, wkwk) suka berkhayal. Kayaknya gara-gara keseringan nonton Doraemon dan baca komiknya deh. Berkhayal menjadi petualang gitu... pergi ke tempat asing dan jauh. Makanya biar kita gak nyasar dan gak kepisah-pisah pengen banget punya gelang rantai buat ngiket tangan kita masing-masing.

Dan sepertinya dulu pernah dipraktekkan dengan mengikatkan rafia/tali sepatu di kedua tangan kami saat jalan-jalan di belakang rumah sambil membayangkan seolah-olah sedang bertualang di tempat yang jauh dan asing, wkwkw

Sampai pernah suatu hari kami.. hampir dikejar anjing tetangga yang galaknya ampun-ampunan. Sempet lari sih, tapi tahunya tu anjing diiket, hahaaa.. cuma suaranya aja yang menggelegar kemana-manaa... selamet...selameet!

-----------------

Selain jalan sama mamambul, seinget saya, dulu bapak dan ibu beberapa kali ngajak kami berdua bepergian jauh. Salah satunya ke kota Malang. Umur saya waktu itu masih 4 tahunan. Masih seupil lah, hehehe.. (btw, katanya anak usia 3 tahun keatas itu udah mulai bisa menyimpan memory loh....). Perjalanan jauh itu ditempuh dengan bus malam. Kayaknya waktu itu kereta masih susah. Kebayang gak pergi jauh naik bus umum sambil bawa 2 balita dan tas2 baju. Udah gitu di dalem bus dapet tempat duduknya  yang paling belakang.. bener-bener gak nyaman karena panjang dan harus berbagai dengan lebih banyak orang. Ditambah lagi jaman dulu busnya gak pakai AC. Heuuu pasti rempong bukan main.... bersyukur banget ya sekarang transportasi udah banyak yang bagus. Keluarga2 muda juga udah banyak yang punya kendaraan sendiri....

Yang saya inget dari perjalana ini tuh pas kami berhenti di tempat rehat bus di Jawa Timur. Mungkin daerah Ngawi atau Madiun kali ya... Disana saya mabok parah, karena emang dasarnya mabokan kalau naik kendaraan. Saya bagaikan "gedebog" pisang bosok yang digendong2 Bapak. Sementara Ibu bagian ngegendong mamambul yang juga sama mabokannya. Tapi lupa waktu itu kita berdua rewel apa enggak. Tapi yang pasti cukup nyusahin. Hahah.... 

Tujuan kami ke Malang adalah ke tempat Om-nya Bapak, yang kita panggil Mbah. Rumah Mbah gede banget, dan bagus. Kami sampai 'nggumun', ya maklum wong ndeso, wkwk... Dan setiap kali kesana pasti jamuannya mantap-mantap. Bahkan diajak jalan-jalan ke beberapa tempat wisata di Kota Malang, salah satunya Selecta.

Dulu Selecta termasuk tempat yang keren banget. Ada banyak mainan-mainan. Mungkin kalau sekarang macem Transtudio kali ya... Saya inget banget dulu naik mobil atau apa lah yang bisa naik turun.. Keren. Setelah dari Selecta, kami keliling kota. Di sepanjang jalan banyaak banget penjual apel. Yang saya inget dan sampai sekarang penasaran, dulu itu di langit kota Malang, gak tahu balon gak tahu patung, pokoknya ada bentuk apel ijo gedeee banget.... Sekarang masih ada gak yaa....?

Perjalanan ke Kota Malang tergolong yang menyenangkan meski kebayang ribetnya cem mana.. Karena masih ada satu perjalanan yang menurut saya sontoloyo banget dan masih keinget sampai sekarang. Yaitu perjalanan nganterin mbak ART pulang kampung. 

Waktu kecil saya dan mamambul pernah diasuh oleh art. Art tsb berasal dari perkampungan di kaki gunung di daerah Kutowinangun. Jauuh banget pokoknya. Yang namanya ART emang drama nya macem-macem. Dari jaman jadul ya begitu itu... Jadi kalau ada Art yang baik dan tulus kerjanya ooh sungguh itu bagian dari rejeki yang harus sangat disyukuri...

Nah suatu hari, waktu Ibu mau berangkat kerja, tiba-tiba si mbak art ini minta pulang kampung. Manalah Bapak sudah berangkat kerja duluan karena jarak kantornya yang lebih jauh. Dibujuk-bujuk untuk nunda pulang gak mau, alesannya pun gak jelas. Intinya dia minta dianterin saat itu juga. Bisa bayangin gak betapa zebelnya Ibu waktu itu? 

Akhirnya dengan membawa dua balita, Ibu pergi juga nganterin si Mbak ke kampungnya yang itu pun sebenernya Ibu gak tahu alamat tepatnya dimana. Pokoknya modal naik angkutan kota, terus disambung dengan dokar. Disambung lagi jalan kaki nanjak bukit karena dokarnya gak bisa sampai atas. Capeknyaaa luar binasoo! Begitu sampai sana, mungkin karena jaman dulu masih ada unggah ungguh, kami tetap disambut dengan baik oleh keluarga si Mba art. Pulangnya kami dibawain asem jawa se kresek. Cuma setelah hari itu, si Mbak gak balik lagi... Fiuhh!

Yang terakhir, walaupun sebenernya masih banyak yang lain.. adalah perjalanan ke Jakarta saya yang pertama kali bersama Mbah Buyut dan... ayam jago, hahahaa.... Serius ayam jago! Mantap gak tuh. Karena jaman dulu orang masih boleh bawa ayam di kereta. Udah lah itu kereta ekonomi, bangkunya sempit, adep2an, orang masih boleh ngerokok, bebas duduk dan berdiri dimana aja, eeeh ditambah para simbah2 yang masih suka bawain oleh2 berupa makhluk hidup cem ayam-bebek-mentok, dll. Rame gilaaak!

Meskipun rempong alaa.. you know lah kalau pergi sama simbah2 itu kayak mana, tapi hati saya gembira. Excited banget mau ngambah ibukota untuk pertama kalinya. Waktu itu saya masih TK. Saya pergi bersama Bapak dan Mbah Buyut saja, karena memang sebenernya Bapak diminta nganterin Mbah Buyut, terus ngajakin saya.

Sebelum akhirnya perjalanan itu terjadi, sebenernya ada satu drama yang gak akan pernah saya lupakan. Drama entah ketinggalan kereta atau salah jadwal kereta, lupa. Intinya sebelumnya saya dan Bapak sudah nyamper ke rumah Mbah siap dengan barang bawaan. Eh sampai sana ternyata gak jadi berangkat ke Jakarta. Saya jadi bapr dong, terus nangis cirambay. Ya gimana, karena sebelumnya udah diiming2i bagusnya kota Jakarta. Gila apa udah dandan cakep2 eh tahunya gak jadi. Demi menghibur hati ini, saya dibelikan Bapak eskrim coklat bentuk kepala micky mouse... Rasanya manis pahit dark chocolate gitu...

Nah beberapa minggu kemudian barulah perjalanan ke Jakarta beneran jadi. Ayam yang sebelumnya udah dibeli kembali diangkut. Di dalem kereta sebenernya gak banget suasananya. Tapi saya mana peduli, karena yang penting bisa ikut ke Jakarta, hehehe.....

--------------------------

Gitu deh cerita-cerita jadulnya... 
Satu yang saya gak abis pikir sekarang ini tuh gilaa yaa, Bapak sama ibu strong amat dulu bisa  bepergian rerempongan bawa bocah piyik-piyik. Mana kan saya dan mamambul bukan tipe anak yang selalu anteng. Kadang cranky, rusuh, bahkan kopetan pula di tengah jalan. Wkwkwk... Udah gitu pergi-perginya pake kendaraan umum atau motor pinjeman. Sekarang kalau mau pergi rasanya dah mumet duluan nyiapin perlengkapannya, kepikiran nanti makan apa dan bagaimana.


~tiasangputri



pic: http://madeinshoreditch.co.uk


You May Also Like

1 Comments

  1. Sing neng malang ditumbaske klambi gambar buah n peralatan sekolah udu yo hahhahahahha

    ReplyDelete

Thankyou very much for dropping by. Tapi maaf saya moderasi ya, untuk menghindari spam dan komen dg link hidup. Bila waktunya luang pasti akan saya balas dan kunjungi balik blog kalian :)

Responsive Ads Here