Rindu Tapi Tertahan

Tuesday, April 24, 2018


Kehadiran Ahza merupakan salah satu hal yang sangat saya nantikan dalam hidup. Dan ndilalah mesti melewati penantian panjang. Jadinya begitu dia nongol, poros kehidupan saya cukup banyak berubah. Prioritas bergeser ke si bocah lucu itu. Pokoknya Ahza lagi, Ahza terus deh 😎

Bulan-bulan awal kehidupannya bikin saya jadi 'uwow' banget. Dia lahir gak bawa kisi-kisi mau ngapain, terutama ke saya sebagai emaknya. Walaupun sebelum lahiran, saya sudah cukup banyak belajar dengan membaca buku dan tulisan-tulisan tentang merawat bayi, nyatanya saya tetep merasa clueless macam ngerjain ujian close book yang soalnya melenceng dari buku 😆😭. Sampai pernah saya mikir bayi ini apakah termasuk yang difficult ya? Kok tiap malem nangis menjerit-jerit. -- ps: jaman Ahza umur 2 mingguan sering banget tengah malem nangis tiba2 dan lama... hikss -- yang sebenernya saya tahu itu gejala kolik, alhamdulillah, cuma berlangsung 2 minggu saja, setelahnya aman sentausa 😚 #kisskissbaby

Walaupun secara hati Ahza jadi prioritas VVIP, tapi beberapa kali Ahza mesti 'memaklumi' mama-nya yang pulang telat karena pekerjaan. Yang begini-begini kadang bikin saya merindukan masa-masa pulang malem tanpa merasa bersalah --iyaa, saat dulu cuma ada suami, rasa bersalahnya cuma dikit, hehehee, soalnya suami juga suka lembur. Kalau sekarang rasa bersalahnya jelas, karena waktu main saya sama si bayik jadi makin terbatas, plus kebutuhan asipnya jadi nambah, sementara waktu pumping saya tidak sebanding dengan lamanya waktu kerja. Kan kalau keseringan pulang telat jumlah asip bisa defisit. 

Sebenernya, sampai saat ini, saya masih suka enggak percaya sudah jadi mama. Masih sering takjub ada manusia mungil yang kalau saya pulang langsung ngintil kemana-mana, apalagi pas sudah bisa merangkak. Ngekooor aja, sambil ngoceh tiada henti. Haahaha. Selucu itu bocahnya (dimata saya). Saya senang sih, akhirnya saya punya 'fans' berat. Tapi yang namanya manusia tuh ya kadang suka ngawang-ngawang, apalagi pas pikiran lagi selo, weekend misalnya. Bawaannya pengen main kemanaaa gitu, walaupun teteep... setelah main seharian harus ada satu hari gelosoran di rumah untuk nge-charge energi. Gak perlu jauh-jauh, sekedar melipir mall deket rumah udah cukup. Tapi seringnya ya saya urungkan karena selain ribet, saya masih takut anak sakit karena jumpa orang banyak banget yang saya gak tahu sehat semua atau enggak. Padahal waktu hamil tiap hari ke mall, karena sekalian jadi meeting point dijemput suami. Kalau pas suami telat jemput saya bisa ngider mall dulu, cuci mata.

Kerinduan lainnya adalah wisata kuliner dengan bebas. Paling pengen muter dan nyobain aneka makanan di Kelapa Gading, Rawamangun dan Galaxy Bekasi. Jajanan on the street gitu. Kan seru yaa.. Meski sebenernya pas si bocah belum nongol pun acara kulineran ini jarang dilakukan, mengingat ada prioritas yang tidak bisa dicegah (baca: cicilan, wqkqkqk). Kalau sekarang nekat wiskul, yaa kasian Ahza sih, belum bisa ikutan makan dese. Lagian dipinggir jalan gitu, banyak debu dan kotor... Gak mau ambil resiko lah saya hanya demi memanjakan perut dan mulut. Hehehe... Palingan kalau pas lewat area-area makan tsb suka ngayal dan bisik-bisikin Ahza, "Besok kalau dah gede dan mama ada uang lebihan, kita wiskulan ya, Nak..." Oiya, untuk yang Galaxy, saya baru tahu banget ternyata di sana banyak tempat makan yang bikin penasaran, setelah sebelumnya men-judge Bekasi gak punya tempat makan enak!

Nah kalau menengok kenangan masa lampau, saya paling rindu jalan-jalan berdua adek saya di seputaran kota Jakarta. Sampai kadang saya heran sendiri, kok dulu rajin banget ya main ke Jakarta kota, muter2 Blok M dan Tanabang. Padahal crowded, bikin puyeng (baca: sampai pingsan). Bahkan sampai malem loh. Berani yaa. Hahaha.. Satu hal yang jaman kecil pun gak terbayangkan: menjadi gadis desa udik yang mengarungi ibukota. HAHAHA.... Kalau gak salah, saya dan adek pernah janjian mau jalan-jalan lagi berdua aja sembari menanti buah hati. Mumpung masih 'oglangan' gitu. Eaalaah abis itu tak lama kami berdua 'isi'. Hahaa... Ya sutralah jalan-jalan berikutnya berarti bawa gandengan bocah masing-masing. Itupun kalau belum hamil lagi 😄😂😂

Tapiiii.... dari hal-hal yang saya (kadang) rindukan itu, semuanya dengan cepat terhapus oleh senyuman manis Ahza dan pelukan tangan mungilnya yang hangat (bagaikan kucing kecil, 😋) Rasanya apa-apa pengen bareng Ahza (dan papanya, dong...) aja. Ntar lah urusan me time yang jauh-jauh. Yang sederhana dulu aja lah, macem ke salon, ke pasar belanja mingguan atau melipir bentar pas pulang kerja sekedar nge-date berdua suami. Karena nyatanya saya termasuk yang 'cranky' kalau kelamaan gak ketemu si bocah lucu bulet imut itu....

Tulisan ini seru-seruan nyobain tema "modyarhood" dari mba puty puar dan mamamolilo. Beberapa tema ada yang menarik sebenernya, tapi udah kelewat tanggalnya, kali ntar kalau ada waktu saya akan tulis juga. Biar telat yang penting ikutan wakakaa *peribahasa macem apa ini*

\\

ps: foto milik pribadi

You Might Also Like

3 Comments

  1. Hahah kelingan biyen arep neng cafe kucing gagal total wakakak

    Aku juga loh serba ribet saiki nek pan mengendi endi ahhaha, kudu gowo peralatan segunung tugel
    Ra tega juga nek wes mandeng bicahe kekeselen, jadi paling weekend dah ngerti tujuane tuku neng spot ngendinwae abis itu cuuuuz bali ahahhahahha

    Biyeng neng neng blok M, kelingan borong dvd korea akeh banget, blonnjo krudung juga agaagaggak

    ReplyDelete
  2. Iya bener mba sejak punya anak. Kita jadi apa-apa memprioritaskan anak ya. Terkadang bikin kita masih merindukan kehidupan kita yang dulu. Karena sejak ada anak kita ga sebebas dulu juga. Ttpi allhamdulillah smua ttp nikmat bhkan berwarna dengan hadirnya si buah hati

    ReplyDelete
  3. Aku jugaaa kangen jalan2 wisata kulinerrr... :"D

    ReplyDelete

Thankyou very much for dropping by. Tapi maaf saya moderasi ya, untuk menghindari spam dan komen dg link hidup. Bila waktunya luang pasti akan saya balas dan kunjungi balik blog kalian :)

Member of

Blogger Perempuan

blog stats

Subscribe