Life After Having Kid

Friday, September 28, 2018

Beberapa waktu yang lalu tiba-tiba saya melemparkan tema menulis kolaborasi ke adek. Due date ditentukan 2 minggu. Lah kok dalam 2 apa 3 hari, dese laporan kalau tulisannya sudah jadi. Eyke nge-draft aja belom. Hahahaha... sudah nantangin malah KO sendiri. Ya emang salah eyke juga sih, kasih tantangan gak liat-liat jadwal kerja, pas lagi heboh2nya lagi. Huft. Yasutra deh, eyke nyusul aja lah postingannya. Wkwkwk...

Baique-lah, jadi kali ini daku mau cerita tentang kehidupan setelah ada Ahza, yang ternyata cukup mengubah lika-liku kehidupan, hehe...

Oh tulisan adek ue ada disini, klik aja gaess ~ http://gembulnita.blogspot.com/2018/09/life-after-having-baby.html

Yang paling signifikan tentu saja prioritas hidup. Sudah pasti lah itu ya. Tapi saya males cerita tentang prioritas, karena postingannya bakal jadi serius dan normatif, wkwkw... Mau cerita yang lucu-lucu (garing) aja.

Mulai dari urusan mandi dulu deh yang baru kepikiran *nulisnya sambil mikir, haahhaa* Sebelum ada bocah, mandi adalah kegiatan yang menyegarkan jiwa dan raga. Kalau sekarang mah haduh, boro-boro. Prinsip mandi setelah jadi emak-emak yaitu: mandi pagi sejatinya adalah cuci muka dan gosok gigi, mandi sore adalah cuci muka, kaki dan tangan. Apalagi jika si bocah sudah mulai mengerti caranya menggedor pintu kamar mandi. Tidak ada lagi ceritanya nongkrong sambil bukain online shop. Kecuali jika pengen mendengar si bayi menjerit-jerit histeris. Padahal setelah kita keluar pun belum tentu si bocah beneran mau dipeluk-peluk loh, kadang cuma ngerjain aja dengan senyuman seupil, huvt nasib!


Selanjutnya adalah urusan makan. Aslinya saya ini picky eater setengah mati. Ditambah lagi di tempat tinggal saya susah banget nemu warung makan yang cocok di lidah *wahai teman-teman yang tinggal di Bekasi Timur, infoin dong kulineran hits yang enak...* Waktu itu saya emang termasuk jarang masak saat weekdays, karena riweh dan capek. Berangkat kerja pagi, pulang ke rumah seringan malem. Praktisan beli. Nah begitu hamil, tiba-tiba saya bertekad untuk makan apa aja yang penting kenyang, syukur2 sehat sekalipun bukan menu favorit. Contohnya: ikan. Yess, aslinya saya paling males sama menu ikan. Kalau ada pilihan lain saya mending pilih yang lain deh. Walaupun awalnya agak saya paksain, akhirnya toh kemakan juga. Demi si buah hati pikir saya waktu itu, dan lagi ibu saya sering moyokin biar makan banyak dengan menu yang lebih bener gizinya. Hahaha segitunya emang ibu kalau urusan anaknya makan.

Selain menu makan yang semakin variatif, porsi makan saya juga berubah, lho. Sebelum hamil saya kuat-kuat aja gak makan sampai setengah hari, bahkan tiap weekend lebih memilih molor dibanding cari makan. Lah giliran berbadan dua, porsi makan ikut mendua kali lipat, cemilan pun per tiap jam ngunyah aja. Hahaha... Dan ini berlanjut sampai sekarang setelah menjadi ibu menyusui. Sampai-sampai beberapa teman heran dan ngeledekin ~ kecil-kecil ternyata makanya buanyaak yaa... hahahhaaa... Maklum ya gaes, busui emang cepet laper.

Masih seputar urusan makan, tetiba saya teh jadi enggak jijikan loh. Dulu mah amit-amit makananin lepehan orang, lah sekarang kalau anak disuapin kue misalnya, terus dilepeh, tangan ini serasa otomatis mungut trus maklep masup mulut sendiri, asalkan belum dikunyah2 seeeh, hahahaa.... Terus ya, dulu makan sambil ngomongin jorok-jorok (misal tentang ta*i, bo*er, dll) rasanaya pen huek. Eeeh gak taunya sekarang otomatis aja gitu di tengah nikmat2nya makan kemudian Ahzao betelur, ya mau gak mau cebokin dulu, makan jadi ter- pending. Dah gak berasa lah itu aroma2 sedep dari pantat bocah, wkwkwk.... Setelah urusan percebokan kelar ya lanjut makan lagi, daripada laper pan....

Dari jaman pertama kali kerja, saya itu termasuk yang demen kerja. Pulang biasanya sampai abis magrib. Ngapain? Ya macem-macem lah, ngejar kerjaan yang ketunda-tunda biar gak lewat due date. Begitu ada Ahzao, H+1 masuk kerja saya langsung bisa pulang tenggo, uwuwuwuwu... kuterharu. Ternyata kalau ditekadin bisa aja yaa... Pikiran dan hati saya enteng aja gitu memutuskan pulang tepat waktu. Kalau dulu kayaknya jam 4 sore tuh masih siang aja, mana kerjaan belom kelar kan....

Tapi sayangnya, semakin Ahzao gedean, saya mulai molor lagi nih pulang kerjanya. Selain karena ngejar due date, juga karena ngejar pumping asi yang sudah mulai berkurang tapi usaha mendapatkannya makin panjang. Hemm... saya mesti mengatur ulang urusan kerja nih kayaknya biar bisa pulang tenggo lagi, demi Ahzao.

Hal lainnya, tentang urusan bepergian. Dulu mah capcus kemana aja gak mikir. Pengen nge-mall hayuk, ada kondangan hayuk, mau wisata kemana hayuk. Sekarang bener-bener penuh pertimbangan. Kalau bisa yang area dan suasananya baby friendly. Ya walaupun Ahza sampai saat ini jarang rewel dan terlihat enjoy saat bepergian, tetep saja saya pengen Ahza pergi ke tempat yang nyaman buat dia juga buat saya. Btw, kayaknya nih, Ahza itu nurun papanya deh yang kalau keluar rumah itu terlihat lebih ceria, napsu makannya juga bisa tetiba membaik. Beda sama mamanya yang lebih suka ngandang, hahahaa.....

Selain tempat dan suasana, yang jadi kebiasaan baru ketika pergi-pergi bersama bayi adalah..... barang bawaan yang seabreg-abreg. Minimal bawa satu ransel isi perlengkapan bocah dan stroler. Sekarang si stroler emang harus selalu nongkrong di bagasi, karena itu berguna banget. Pernah saking menganggap enteng males bawa stroler, gak tahunya di tempat acara Ahzao tidur. Kan kasian kalau dia mesti tidur dalam posisi gendong atau ditempat yang kurang nyaman. Pernah juga makan ditempat yang ternyata gak punya baby chair, oo sungguh riweh banget makan sambil pangkuan atau gendong karena saya gak biasa. Jadinya dengan terpaksa Ahza makannya sambil duduk di meja makan, dan mamak deg-deg-an kalau2 ada orang julid yang gak tau apa-apa terus main jepret, share dengan caption seenak udelnya sendiri ~ ibu2 yang gak ngajarin manner anaknya, makan di atas meja, cih! Naudubillah, semoga dijauhkan dari orang-orang macem itu.

Apalagi yaa....

Oiyaa, pernah saya nulis di cerita ini, kalau setelah ada anak saya tetiba bisa berubah menjadi banyak peran. Ya jadi penyanyi, chef, tukang pijet dan juga pendongeng. Yang mau saya highlight saat jadi penyanyi dan chef. Padahal saya ini tuh gak bisa nyanyi loh. Pernah baca cerita ini kan? Tapi demi menstimulasi tumbuh kembang anak ya mau gak mau buang tuh malu-dan-sungkan menyanyi. Toh lagunya guampil-guampil, macem kereta api, balonku, kupu-kupu dll. Ahzo juga belom bisa protes sih saat suara sember mamaknya membahana di seantero rumah, wkwkwk....

Nyanyi done, selanjutnya adalah menjadi chef pribadi buat Ahzo. Aneka menu aneh-aneh berhasil saya buat. Modalnya cencu saja mbah google dong. Mana lah masaknya gak cuma sekali buat makan sehari loh, tapi bisa berkali-kali menyesuaikan selera lidah anak yang penuh kezutan. Hahahaa....

Gitu deh... sekelumit my life update after having kid-nya. Cerita lainnya masih banyak, kapan2 cerita lagi yaa biar nambah postingan, heheee.


~~

You Might Also Like

2 Comments

  1. hahahaha. saya paling ga bisa megang anak kecil, pas punya bayi, mau ga mau haru sbisa pegang anak sendiri.
    liat pup orang berasa jijijk, tapi pup anak sendiri ya mau ga mau harus dibersihin. hahaha life changed ya mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. halohalo mba ratu... lama gak main nih wkwkw padahal aq pun...
      iyaa ya abis punya anak tuh kehidupan berubah 180 derajat lebih dah. tapi oo sungguh seru yaa..

      Delete

Thankyou very much for dropping by. Tapi maaf saya moderasi ya, untuk menghindari spam dan komen dg link hidup. Bila waktunya luang pasti akan saya balas dan kunjungi balik blog kalian :)

Member of

Blogger Perempuan

blog stats

Subscribe