Ketika Mak Rempong Pergi ke Kantor

Tuesday, September 19, 2017



Seperti biasa, setiap pagi Mak Rempong harus siap-siap berangkat kerja. Kalau beberapa bulan sebelumnya Mak Rempong naik motor dari Bekasi-Cikarang PP, kali ini ganti. Masih ada motor-motorannya sih, cuma sekarang jaraknya diperpendek dari pintu tol Cikarang-kantor. Berkurang 10 km-an lah. Tapi sebelum naik motor, Mak Rempong mesti balik lagi ke angkutan semula, Elf Bekasi-Cikarang. Angkutan satu-satunya meski minim fasilitas. Keunggulannya cuma cepet dan udah pasti dapet tempat duduk.

Kenapa ganti? Karena sekarang Mak Rempong mesti ngajakin Bapao. Abis Bapao-nya gak bisa ditinggal. Hahaha....

Bayangkan setiap hari yang mesti diangkut selain Bapao adalah tas ransel isi sarapan dan makan siang + helm buat naik motor. Geleuh lah, rungsing. Tapi demi keselamatan dan kenyamanan ya mau gak mau mesti dijalani. Ditambah lagi rute yang keliatannya sederhana tapi kalau dikulik-kulik bikin beberapa orang geleng-geleng sambil bilang "ya ampun sist, gak praktis amat!"

Nih ya rutenya Mak Rempong setiap hari:
Dari rumah naik motor mbonceng Pak Rempong, turun di pintu tol Bekasi - lanjut naik elf turun pintu tol Cikarang. Lalu nyebrang ambil motor yang dititipin terus motoran deh sampai kantor.

Baliknya beda lagi. Dari kantor naik motor sampai titipan. Lanjut sambung angkot sampai pangkalan elf karena elfnya mangkalnya jauh banget dari tol. Terus ya... kadang-kadang Mak Rempong tiba-tiba laper, daripada kelaperan ditengah kemacetan gak jarang sebelum sampai pangkalan elf Mak Rempong melipir dulu ngebungkus kebab atau jus alpukat atau pempek buat dimakan di jalan. Begitu sampai pangkalan langsung deh masuk elf, ngetem bentar sampai penuh lalu jalan sampai Bekasi. Di Bekasi Mak Rempong nungguin dijemput Pak Rempong di pinggir jalan atau numpang di minimarket, tapi kalau kelamaan ya ngojek aja habis 10 ribuan - irit :P
 
Begitulah balada transportasi yang mesti dijalani. Itupun mesti ditambah sabaaaarrrr banget  karena kondisi tol yang suka pamer susu alias pada merayap sumpek suangaat!! Perjuangan ya... Makanya setiap kali jalan, Mak Rempong gak bosen-bosennya bilang ke Bapao buat sabar, keep strong, semangat, sehat, dan ceria. Terus diimingi-imingi makan enak deh kalau udah sampai rumah. Hehehee...

 
Akhirnya nebeng juga.....

Hahaa.... :)
Iya, akhirnya Mak Rempong nyerah juga dengan rute yang panjang dan berliku. Maka jadilah di bulan-bulan akhir Mak Rempong memutuskan untuk menebeng. Tapi nebengnya cuma pas jam pulang doang, karena pengaturannya lebih gampang.

Selain itu, Mak Rempong juga stop motoran pagi setelah turun dari elf. Mak Rempong mengganti motornya dengan naik ojek walaupun diawal-awal suka senewen karena abang ojeknya kurang peka meski udah diomelin. Huuu.... Disini baru berasa bahwa tingkat pengetahuan dan kepekaan ojek online jauuuh lebih baik dibanding opang. Sorry!

Kenapa akhirnya nebeng?

Yang pertama karena trafik Cikarang yang makin kusut efek proyek tol layang dan LRT, jadi jalanan dipersempit dua sisi. Kalau pagi sih masih okelah, kekejar 1-jam sampai kantor. Lah begitu sore? Google maps dan Waze gak pernah nyaranin pulang lewat tol saking merahnya jalanan. Gile gak tuh? Bisa 2-3 jam nyampe rumah dan langsung tepar.

Yang kedua, karena desakan teman-teman *yeaay* Mereka ngeliat Mak Rempong bener-bener rempong jadilah pada menyarankan untuk nebeng aja. Setidaknya rutenya bisa milih yang kemacetannya paling minimal. Konsekuensinya setiap jam 4 teng langsung capcus gak peduli kerjaan udah kelar apa belom, daripada ditinggalin. Hahahaa.....

\\\

next post again! mangaat!!

You Might Also Like

0 Comments

Thankyou very much for dropping by. Tapi maaf saya moderasi ya, untuk menghindari spam dan komen dg link hidup. Bila waktunya luang pasti akan saya balas dan kunjungi balik blog kalian :)

Member of

Blogger Perempuan

blog stats

Subscribe