Milestone Babypao 0-6 Month

Thursday, February 22, 2018

Hemm... akhirnya saya bisa publish tentang si Babypao lagi. Selain karena (sok) sibuknya ampun-ampunan paska cuti, juga karena memang belum ada ide buat nyeritain si Babypao. Tapi sejujurnya sudah ada rencana menuliskan milestone tumbuh kembang si bayi, dan kayaknya pas saat ulang bulannya yang ke-6.


Selama 6 bulan terakhir secara umum alhamdulillah si bayi telah bertumbuh dan berkembang dengan baik. Segala tantangan sudah bisa teratasi. Selanjutnya saya mesti bersiap dengan tantangan yang baru lagi. Tugas makin uwow jenderaall! 

Detailnya saya ceritain perbulan ya, dimulai dari nol, hehee...

0 bulan, Babypao lahir ke dunia secara dadakan. Kok gitu? Iyaa... doi lahirnya maju satu minggu dari tanggal HPL, di uk39. Dan itu paaaasss banget besoknya saya cuti, yang mana seharusnya saya ambil cuti 1 minggu sebelum lahiran biar bisa leyeh-leyeh. Ealah, baru mau menikmati hari bersantai, udah lahir aja si bocah. Heuheu. Ya sudah, berarti rejekinya Babypao bisa diasuh mamanya full sampai umur 3 bulan. Babypao lahir dengan berat badan 3,24 kg panjang 47 cm secara spontan (normal) meski dengan bantuan vakum. Selanjutnya kisah kelahiran Babypao saya tulis terpisah yaa.... 

1 bulan, Babypao sudah naik BB nya, kurang lebih 900 gram, jadi 4,1 kg. Alhamdulillah. Sudah pintar menyusu juga. Tapi urusan tidur masih suka ngajak begadang. Pokoknya selama sebulan pertama mama bermetamorfosis jadi mamazila, bangun2 muka bantal mata panda, bau kecut rambut singa. Mood swing pula. Beberapa kali papapao jadi korban. Huhu,, kasian. Untungnya doi stok sabarnya berlimpah. Hehee... Dan selama sebulan karena masih bulan puasa, saya dibantu bibi pulang pergi mengurus rumah tangga. Oiya, di bulan pertama ini tumbuh kembang Babypao lebih kepada fisik dan berat badan, pandangannya juga mulai bisa mengikuti datangnya cahaya, matanya suka ketap ketip lucu gitu.... terus kalau tidur suka ngulet-ngulet - yang mana tadinya saya pikir kedinginan, tapi ternyata ya emang begitu pola tidurnya..

2 bulan, Belum sampai umur 2 bulan Babypao harus mau ditinggal papanya dinas ke Jepang. Rasanya drama deh, mana saya seperti ada gejala babyblues karena tiap pagi menjelma menjadi mamazilla. Hal paling ngenes seminggu sebelum Papapao berangkat, si bocah bayi mengalami Nursing Strike. Sumpah itu sakit hatinya berasa lebih sakit dari putus cinta, cuy! Udah gitu kan jadi su'uzon sama bayi padahal doi belum bisa ngomong penyebabnya apa kok tiba2 menolak nyusu. DUH! Karena tidak tahan hampir tiap hari berderai air mata kala menyusui (kiri) akhirnya saya konsul ke klinik laktasi di Hermina Bekasi. Disana diajari cara mengganti2 posisi menyusu barangkali si bayi mau menyusu kembali. Alhamdulillah, kurang lebih seminggu kemudian, Babypao mau menyusu (kiri) lagi meskipuuuun rasa-rasanya tidak sekuat kalau menyusu sebelah kanan. Dengan berhasilnya Babypao menyusu kembali, Papapao bisa dengan tenang berangkat ke Jepang sebulan demi sebongkah emas dan sekarung berlian.

3 bulan, Di usia segini si bocah sudah bisa senyam senyum, bisa tengkurap dengan kepala tegak meskipun tengkurapnya masih harus dibantu dan mulai masuk fase oral yang mana tangan dan bahkan kaki mulai dimasukkan ke mulut. Juga mainan dan benda-benda disekitarnya, semua pengen dimakan. Perkembangannya alhamdulillah sesuai standard. Sayangnya pas menjelang ulang bulan ke-3, si bocah terkena diare dan batuk pilek untuk yang pertama kali. Mulai diarenya saya inget banget karena pas banget di tanggal 17 Agustus 2017. Hikss sedih. Tapi.... sampai tulisan ini dibuat, sebenernya saya masih gak yakin itu diare beneran atau hanya pergantian siklus bab. Karena secara klinis Babypao anteng-anteng aja, gak rewel atau terlihat sakit. Yang bikin saya khawatir itu hanya frekuensi bab-nya yang drastis banget, sehari bab-nya bisa 5-7 kali. Padahal sebelumnya teratur di 3-4 hari sekali (standar bayi ASI usia 2 bulan keatas). Pola bab ini berlangsung hingga 10 hari-an. Karena deg-degan pas hari ke-5 saya bawa ke dokter untuk memastikan diagnosa. Saya ke 2 dokter. Dokter pertama langsung men-judge diare akut karena bakteri, sehingga diresepkan antibiotik. Hemm... saya enggak yakin dengan diagnosa tsb, jadi obatnya urung saya tebus. Lalu saya pindah dokter. Diagnosa dokter kedua: diare akut dengan kemungkinan disebabkan oleh alergi protein susu sapi. Oleh karena itu saya dipantang makan dairy product dulu sembari mengamati reaksi bab Babypao. Baiklaah, walaupun saya fans dairy product dan keju-kejuan, saya rela puasa dulu demi anak sehat. Oiya, dokter juga merekomendasikan untuk tes feses, dan saya turuti, dengan pertimbangan bahwa tes feses tidak menyakitkan, hanya iuuh aja.. hahaa... secara suruh nampung eek-nya babypao di pagi hari dengan wadah khusus dari RS. Singkat cerita, diare Babypao gak jelas penyebabnya. Akhirnya dokter kedua hanya meresepkan zinc untuk memperbaiki pencernaan. Oke baiklah, saya nurut karena itu ada dalam tata laksana penanganan diare. Efek dari diare ini, BB si bocah kurang capai target. Hikkssss.... sedih pisan mamak ini. Manalah bulan depan udah masuk kerja. 

4 bulan, Dengan modal BB irit di bulan sebelumnya, akhirnya saya bismillah menggunakan media dot sebagai media pemberian asi saat saya harus bekerja. Alhamdulillaah... di akhir bulan timbangan Babypao naik drastis. BB terkoreksi dengan baik. Tumbuh kembang Babypao di usia ini diantaranya semakin pinter senyam senyum, bisa kasih kode yang beda-beda lewat tangisannya >> paling geli sama tangisan manjanya saat ngantuk, bukannya dienong2 biasanya saya godain dulu wkwk, bisa tengkurap sendiri tapi belum bisa balik, dan sudah boleh digendong M-Shape dengan lebih mantap.  Oiya... setiap ditinggal kerja Babypao juga mau menyusu dengan baik, walaupun pas hari H kerja sempat mogok. Hikss... tapi hari-hari selanjutnya habis banyak. Dan untungnya kebutuhan susunya masih bisa saya imbangi dengan perolehan pumping harian yang saya lakukan... Saya bilang sih, si bocah gak overfeeding seperti yang ditakutkan oleh pegiat ASI mengenai media dot. 

5 bulan, Di usia ini Babypao udah bisa tengkurap bolak balik, onggong-onggong, merayap dan ngoceh (bubbling). Duuh.. lucunya yaa bayi umur-umur segini. Ngrayap-ngrayap kayak ulet keket. Mana pantatnya nonggeng2 pula. Meski senang dengan dengan perkembangan Babypao, saya masih deg-deg-an karena bulan depannya lulusan asi eksklusif. Oiya, dari tadi saya gak bahas tentang growth spurt dan atau wonder week period -nya Babypao ya? Hihi.. karena sejujurnya, lepas bulan ke-3 saya gak bisa ngerasain periode tersebut. Asa kayak jarang yang ditemplokin Babypao seharian, bocahnya juga jarang rewel, bahkan paska imunisasi pun. Nangis bentar pas disuntik, begitu kelar ya udah ketawa-tawa lagi. Padahal yang saya tahu ketika bayi mengalami 2 periode itu biasanya akan sedikit lebih rewel terutama saat ditinggal ibunya melakukan hal lain *cmiiw* 

6 bulan, Yeayy! Akhirnya Babypao enam-bulanan yang artinya bulan wisuda asi eksklusif, walaupun hasilnya enggak kumloud, karena pernah cheating susu formula pas harus di fototerapi (ceritanya di postingan ini). Tapi Mama tetap bangga kok, dan we have to proud of it Nak, ini hasil kerjasama kita. Mama bisa menyusui langsung plus pumping pas kerja, kamu mau minum asinya baik langsung maupun perah. Karena ya buibuk, ternyata yang namanya drama asi itu ada banyak macemnya... Yang bayi gak mau nyusu langsunglah, yang bayi gak doyan asi perah, yang ibunya gak bisa pumping, yang ibunya hanya bisa pumping, yang asi perah cepat basi, yang asi langsung tiba-tiba mampet, yang kalau pumping lama banget dapetnya cuma seupritlah, yang asinya berfrezer-frezer tapi bayinya gak doyan.... dan lain-lain dan sebagainya. Banyak. Drama. Tapi tetap, ini baru step pertama. Maka gak boleh congkak, gak boleh patah semangat, gak boleh kendor. Nah kalau dari tumbuh kembangnya, di usia 6 bulan, Babypao sudah bisa merangkak, udah mulai bisa naik turun kasur setinggi 20 cm, makin paham kalau dipanggil namanya, juga udah bisa main dengan seru. Di usia ini alhamdulillah Babypao gak sakit-sakit lagi setelah diare di bulan ke-3.

Doakan ya teman-teman si bocah sehat selalu dan dilancarkan tumbuh kembangnya. AMIN.

\\

You Might Also Like

0 Comments

Thankyou very much for dropping by. Tapi maaf saya moderasi ya, untuk menghindari spam dan komen dg link hidup. Bila waktunya luang pasti akan saya balas dan kunjungi balik blog kalian :)

Member of

Blogger Perempuan

blog stats

Subscribe