Cerita Melahirkan Ahza

Thursday, July 05, 2018

Sebagai perayaan ultah Ahza yang pertama, saya kembali ingin menuliskan cerita tentangnya. Setidaknya sebagai kenangan dan catatan untuk dibaca-baca lagi kelak. Bahwa Ahza itu kweren, eh eksis maksudnya. Hehehe...



Cerita diawali dengan proses kelahiran Ahza. Seperti yang pernah saya tulis sebelumnya, Ahza lahir pada usia kandungan 39 minggu. Lebih cepat 1 minggu dari tanggal yang diperkirakan. Agak-agak shock juga sih, meskipun sudah siaga. Yang bikin kaget itu karena 2 hari sebelum lahiran saya masih plesiran dan gelombang cinta mulai berdatangan ketika saya belum sampe rumah. Hahaa...

Jadi ceritanya, sudah sejak trimester 2 saya merengek pengen babymoon biar kayak orang-orang *penyakit kelas menengah ngehek emang*. Saya pengen refreshing dari urusan kerja yang sejak trimester pertama hectic-nya poooll. Beberapa kali bahkan saya mesti lembur, jam 11 malem baru beres (ini masih mending, kalau gak hamil malah bisa sampai jam 3 dini hari). Padahal saya bukan di bagian yang harus closing tiap akhir bulan. Huhu. Makanya begitu urusan kantor mulai slow down, saya mau liburan. Itung-itung memanfaatkan waktu berdua sebelum si bayi hadir ke dunia. Tapi... karena jadwal saya dan suami kadang enggak sinkron, wacana liburan baru terlaksana pada trimester ketiga. Itupun sudah injury time mendekati minggu-minggu lahiran. Hahaa....


Karena sudah mepet, saya memutuskan untuk liburan ke Bogor, jalan-jalan sampai puncak, terus nginep di kota sambil wisata kuliner. Sebelumnya suami malah usul main ke Bandung. Tapi karena saya kuatir mbrojol di jalan, saya gak mau. Lagian jarak Bandung lebih jauh dibanding Bogor. Udah gitu jalanan ke sana sedang macet-macetnya. So, gudbye Bandung, next kalau si bayik udah agak gedean. 

Kamis, 25 Mei 2017

Saya pergi ke Puncak Bogor, tepatnya ke The Little Venice Kota Bunga. Iseng aja sih, karena lihat di foto-foto orang kok view-nya bagus. Begitu sampai sana sih... hem hemmm... sebenernya bagus, hanya saja seperti udah jadi kebiasaan orang kita ya, yang mana awareness-nya pada kebersihan dan perawatan tempat wisata masih agak kurang. Ya kalau cuma buat foto-foto sih lumayan bagus, tapi kameranya mesti yang jernih, pemilihan angle pun mesti 'pinter'. Kalau fotonya sekarepe dewe alias gak pinter milih pose yaa hasilnya kurang maksimal dan jadinya gak sepadan jauh-jauh kesana, belum lagi kalau kena macet, wkwkwk... Intinya tempat tsb hanyalah taman dan danau di dalam perumahan Kota Bunga, sekali masuk kelar gak nyampe setengah hari. Wahana yang disediakan ada perahu, kano-kanoan, villa, dan spot-spot foto. Wisata selfielah kalau saya bilang. Biaya masuknya murah sih, kalau gak salah 25 ribu/orang, diluar wahana. Perlu ditulis terpisah gak nih reviewnya?

Jumat, 26 Mei 2017

Saya masih di Kota Bogor. Menginap semalam di Hotel 101 Bogor setelah turun dari Puncak. Rencana yang sudah disusun adalah wisata kuliner. Tapi ternyata sejak subuh perut saya mulas. Melilit gitu kayak mau BAB, tapi kalau ke toilet gak keluar. Bolak balik ke toilet gitu terus, yang terakhir malah keluar flek pink. Wah, curigesion dong eiy. Lalu teringat materi jelang persalinan, bahwa salah satu tanda mau lahiran itu selain mulas adalah keluar flek. Yang tadinya semangat banget mau wiskul, langsung nglokro. Mau bubu2 cantik aja sambil nunggu suami jumatan.

Kirain setelah suami kelar jumatan udah baikan, ee taunya kagak. Malah makin njut-jut-an karena mulesnya datang dan pergi. Untungnya saya masih bisa pecicilan, hahaaa... maksudnya masih bisa jalan dengan normal. Karena sudah kadung siang dan harus checkout, kami memutuskan untuk segera pulang saja, daripada kenapa-kenapa di jalan. Tapi kemudian saya inget kalau kami belum makan siang. So mampirlah kami ke tempat makan favorit, Kedai Kita. Suami tetiba mupeng banget sama ceker saus padang dan pizza tipisnya yang kaya keju. Nyuuummm... Baca review Kedai kita disini yaa...

Baca: Review pizza-bakar-ala-kedai-kita

Sampai Kedai Kita ternyata antri parah. Udah biasa sih, hahaa, apalagi long weekend. Kecewanya si ceker saus padang sudah sold out. Tinggalah pizza. Karena lapar sudah menderu yasudah tambah pesan mie hotplate. Selesai makan, kok perut rasanya makin melilit, jalan jadi agak jungkat jungkit. Tapi kemelilitan itu tidak menyurutkan saya untuk melipir ke Macaroni Panggang, hahaa.... Niatnya untuk cadangan sahur pertama malam itu, kali aja telat bangun..., btw hari itu menjelang masuk tanggal 1 Ramadhan.

Urusan makan dan belanja kelar, selanjutnya cuuss beneran tancap gas menuju Bekasi. Selama di mobil suasana perut mulai membaik. Saya bisa tidur tenang. Tapi begitu sampai rumah kok perut bergejolak lagi, saya cek eh keluar flek pink lagi. Saya WA bidan dekat rumah, diminta untuk observasi dan dibawa jalan-jalan muterin rumah. Katanya biar cepet pembukaannya karena itu sudah tanda-tanda siap lahiran. Oiya, mules-mulesnya masih yang datang dan pergi dengan jarak cukup jauh sih, makanya saya masih bisa beraktivitas dengan cukup 'nyaman'. Tidur malam pun tetap nyenyak. Pas waktunya sahur pertama juga bisa bangun, masak bentar buat suami puasa.

Sabtu, 27 Mei 2017

Urusan perut melilit masih ada, tapi masih bisa ditoleransi karena jaraknya masih jauh-jauh. Masih perjam-an lah munculnya. Seperti biasa, kegiatan saya di setiap sabtu adalah ikut kelas yoga ibu hamil di klinik Metta Mom Care Bekasi. Nanti kapan2 saya review ya kelas yoga ini. Saya masih berani ikutan yoga dan justru itu disarankan oleh bidan pengajarnya, biar membantu mempercepat persalinan katanya. Sebelum mulai yoga cek DJJ dulu, hasilnya aman, tapi kalau pas kontraksi terasa lebih sakit boleh jeda sampai kontraksi mereda. Kurang lebih 1 jam saya ikut yoga dan alhamdulillah masih bisa ikut tanpa jeda.

Pulang ke rumah langsung mampir tetangga sebelah rumah yang baru melahirkan seminggu yang lalu. Yap, kita sama-sama hamil, tapi lahirannya si tetangga duluan, hehe...

Sore hari saya mesti nyiapin menu berbuka. Sudah beli ayam yang rencananya akan dimasak jadi ayam kecap kesukaan suami. Tapi kok perut saya mulai acak kadut yaa.. Jalan makin jungkat jungkit, solat senderan ke tembok atau kadang duduk kadang berdiri. Kalau pas serangan kontraksi yang parah datang, saya langsung panggil suami buat pegangan. Tiba-tiba saya berinisiatif untuk mencatat waktu datangnya kontraksi. Biar tahu kapan saya mesti ke RS. Saya catat manual pake kertas. Sungguh saya gak kepikiran kalau di appstore ada aplikasinya. Hahaa ~ ini saya tahu setelah anak umur 1 bulan waktu upload catatan manual ke IG. Meski sakit perutnya hilang timbul saya berhasil masak se-wajan ayam kecap loooh...


...

Begitu adzan magrib, abis suami buka puasa perut saya makin gak karuan. Hitungan kontraksi sudah menunjukkan per 10 menit sekali. Oiya, waktu itu saya lupa gimana ceritanya ada adek ipar yang tiba-tiba datang diantar bapak mertua. Kalau gak salah emang disuruh suami buat nemenin saya, karena suami mau solat teraweh di mesjid. Tapi ternyataa... belum juga waktunya teraweh saya makin gak tahan sama sakit yang makin cepat datang daripada perginya. Wes, saya putuskan minta tolong dianterin ke bidan. Berdua suami saya pergi ke klinik. Begitu cek VT ealaaah, ternyata udah bukaan 4 bo! Bidan langsung nyuruh kami ke RS dan gak usah mampir ke rumah lagi, keburu nambah banyak bukaannya. Huahuahuaaahuaaa.... Jarak RS dari rumah kan lumayan tuh, so, kami berdoa semoga gak macet. Mendapat perintah begitu, langsung cuss kami tetep mampir rumah buat ngajakin adek ipar sekalian daripada doi sendirian ntar malah bingung dan takut. Untungnya semua perlengkapan lahiran sudah masuk bagasi dari seminggu sebelumnya.

Alhamdulillah jalanan sudah longgar, mungkin karena orang-orang pada buka bersama keluarga. Di mobil mules saya tetep dateng dan pergi. Suami berusaha nenangin tapi mukanya saya tahu tegang juga hahaa... Untung diantara serangan mules itu saya masih bisa wa-an sama ibu buat ngabarin kemungkinan akan lahiran malam itu.

Sampai RS, rasa mules makin tak tertahankan. Pas masuk lobi awalnya saya mau sok-sok-an langsung naik lift, eeh ternyata malah mulesnya pas dateng dan kenceng banget. Untung security cepat tanggap ngasih kursi roda dan bersedia nganterin sampai delivery room ~ lagian dah mau mbrojol pake sok kuat, wakakakaa.... Di ruang bersalin (PK) saya ditempatkan di ruang kelas 1 yang isinya 2 bed. Sebelah saya ada ibu2 yang akan melahirkan juga tapi sepertinya masih observasi. Jujur dalam hati saya kuatir grogi kalau lahiran di ruangan yang berbarengan dengan orang lain. Apalagi sekatnya cuma pakai gorden. Makanya begitu ruang VIP ready saya legaaa banget dan langsung minta pindah. Saya memang melakukan upgrade kelas biar saat bapak ibu jenguk bisa masuk semua dengan lebih bebas.

Begitu masuk ruang PK, hal yang paling saya sebel adalah bolak balik cek dalam (VT) untuk mengetahui sudah bukaan berapa. Sebel karena rasanya sakiiiiiit banget, dan saya masih ada perasaan segan. Sumpah gak ada rileks-rileksnya. ~ di kemudian hari saya baru tahu kita bisa menolak untuk tidak dilakukan VT berulang kali, info ini dari saya dapat dari bidan Yessy di instagram @bidankita.

Singkat cerita, si mules makin sering datang. Pokoknya bikin saya macem gak ada waktu buat napas saking beruntunnya. Manalah saya disuruh miring kiri, dan itu makin mulessss. Bidan RS bilang justru kalau makin mules makin cepet lahirannya. Blaah, saya gak kuat maliih! Saya pilih telentang buat nahan sakit. Sepanjang malam itu saya ditemani oleh si mas dan.... ibu mertua plus adek ipar. Wes bubar impian lahiran berdua doang, bahahahaaaa.... Gara-garanya bu dokter tiba-tiba nyuruh bumer dan adek ipar untuk masuk ruangan daripada kedinginan di luar. Untung perilaku *halah* lahiran saya masih under control, gak ada cerita saya main cakar-cakar suami. Yang saya lakukan 'cuma' menahannya untuk menunda pipis sampai kaki gemeteran (kata si mas), hahahahaa... padahal doi janji cuma bentar dan kamar mandinya pun ada di depan mata. Tapi saya gak bolehin. Alesannya ntar gak ada yang bantu pegangin kalau mulesnya dateng lagi, wkwkwk *maap ya mas, yang sampai sekarang masih suka dibahas buat becandaan*. Oiya, selama proses itu saya tetap minum dan makan (kurma dan roti) sesuai petunjuk bidan waktu yoga. Tujuannya agar tenaganya tetap full saat mengejan.

Waktu masuk PK tadi bukaan sudah nambah jadi 5, lanjut ke 6, 7, 8, dst. Bukaan ke 9 rasanya yang paling luamaaaa plus suaakiit banget. Udah gitu setiap saya nanya bidan udah bukaan berapa, cuma dijawab bentar lagi, bentar lagi atau "sabar bu, ini rambut si baby udah keliatan kok..." Ada 5x an jawabannya gitu terus. Dari yang awalnya optimis sampai sebel karena berasa di PHP. Kok lama bener bukaan 10 nya. Ditambah lagi dokternya nyambi muter2 ngecek pasien sebelah yang juga mau lahiran. Pokoknya saat itu saya dah pengen ngremes perut sendiri biar Babypao cepet keluar, fiuh.


Minggu 29 Mei 2017

Waktu sudah menunjukkan jam 1 dini hari. Itu artinya sudah ganti hari. Alhamdulillah progres lahiran sudah masuk di bukaan 9. Sayang di progres ini napas saya mulai ngos-ngosan. Bahkan sempet kesebut mau nyerah aja. Operasi gapapa dah, perut rasanya dah kayak di-kruwes-kruwes banget soalnya. Untung suami orangnya sabar. Dia yakin saya bisa melewatinya. Yakin saya lebih tolerabel sama rasa sakit. Huhuu...




Oiya, ada lagi kejadian yang menyebalkan selain VT. Yaitu pas proses latihan mengejan di bukaan ke-8. Seinget saya sewaktu latihan yoga, bidan menganjurkan untuk mengejan saat bukaan sudah lengkap. Lah kok pas di RS ada prosedur latihan dulu. Kan saya jadi terpicu untuk mengejan setiap mules. Kayak jadi otomatis gitu loh untuk mengalihkan rasa sakit. Padahal bukaan lengkapnya masih cukup lama.... Jadinya tenaga saya makin abis gara-gara saya terdorong untuk mengejan saat kontraksi datang.

Hingga akhirnya ketika bukaan beneran sudah lengkap saya mesti dibantu vakum. Huhuuu.... Saya udah gak bisa mikir panjang. Yang terlintas cuma pengen segera selesai. Cuma satu pertanyaan yang sata lontarkan ke dokter: "Pake vakum sakit gak dok? Sambil senyum bu dokter menjawab, sakitnya lebih ringan dibanding induksi kok, sist. Hahahaa tapi oalaah... sakit mah sakit ajaa yaaa. Dalam sekian menit di jam 2 dini hari mak-cenger-lah itu suara Babypao... Alhamdulillaah.. kelar dah itu proses lahiran.

_________________________________________

Note: ada yang bilang proses vakum itu bisa membuat cedera otak dan menyebabkan kebodohan. Yang benar, kejadian itu amat jaraaaang terjadi. Dan pinter enggaknya anak tidak hanya ditentukan pada proses lahiran. Ada banyak faktor. Yang paling ngaruh adalah stimulasi dan bimbingan orang tua dan lingkungannya ya, sist. Barangkali ada yang galau... Hehehe. Materi bagus tentang vakum ada di banyak buku persalinan dan artikel ini, klik yaaaa. Satu lagi, yang unik di saya, ternyata saya dulu pas lahir juga dibantu vakum. Ibu saya aja sampai heran, kok 'nurun' gitu. Hohoo... Alhamdulillah selama sekolah saya bisa mengikuti pelajaran dengan baik, bisa lolos PMDK dan beasiswa juga. Bukan untuk sombong, niatnya hanya untuk menyemangati ibu2 yang lahirannya dibantu vakum juga. Hehe....
___________________________________________

Satu yang menurut saya masih jadi tanda tanya, adalah pas si babypao keluar dari perut itu rasanya saya kok kayak mati rasa, bahkan saya gak inget dia nangis atau gak. Sampai sekarang saya masih sering nanya ke suami apakah Babypao nangis waktu lahir? Jawabnya sih iya. Kenceng kok nangisnya. Saya 'sadar'nya pas proses IMD dan jahit menjahit. So, itu udahlah pake vakum dirobek pula jalan lahirnya. Double combo, tapi untung gak induksi karena dari awal saya gak pengen. Pas dijahit rasanya gak sesakit kontraksi, bener kata orang-orang. Cuma clekat clekit aja, tapi ya tetep ngeri juga lihat dokter mainin jarum dan benangnya, macem jahit baju rombeng. Hahaa.

Proses IMD yang saya jalani cukup singkat. Gak sampai 1 jam. Tapi lumayan laah, meskipun Babypao belum sampai dapet nenennya. Cuma masih bengong aja (kayaknya). Note: foto IMD saya enggak banget, karena ada beha nyangkut di dada. So pesen saya: biar fotonya bagus dan 'pajang-able' pas IMD, tanggalkan itu beha sedari masuk ruang bersalin. Wkaakkaaka....

Minggu siang, babypao sudah bisa rooming in dengan saya sampai besok paginya. Proses menyusu alhamdulillah lancar, meski asi yang keluar masih sedikit.

---------------------------------------

Gitu deh kira-kira cerita lahiran Ahza si Babypao. Cerita yang saya syukuri banget karena yang pertama jujur sejak tahu hamil hal yang paling saya takutkan adalah proses melahirkan. Saya sama sekali gak mau lihat video-video melahirkan. Kalaupun belajar, saya hanya membaca buku dan mendengarkan cerita-cerita teman dan bidan. Saya baru berani nonton video orang lahiran ya setelah Ahza umur setahun ini lewat IG nya @bidankita. Terus membayangkan sendiri deh sambil cengar-cengir "berarti dulu kayak gitu yaa pas Ahza lahir..." hahhaa.... . Yang kedua, gara-gara takutan itu saya awalnya underestimate bisa lahiran normal. Apalagi secara postur saya underweight, pinggul kecil, HB gak pernah capai standar alias anemia. Untungnya dokter saya pro-normal dan bisa meyakinkan saya bahwa postur dan segala macemnya itu tidak masalah. Makanya ketika saya bisa melewati proses itu, sampai sekarang kadang masih yang takjub dan gak nyangka banget. Meski kalau dirunut-runut lagi ada sih yang bikin "Eem.. kayaknya yang ini perlu diulangi deh karena harusnya begini begitu begini begituuuuu *serius, saya pengen ngulangi beberapa adegan ((((adegann))) lahiran. HEHEH. >> Tapi ya gak dalam waktu dekat ini seeh, pokoknya sampai Ahza agak gedean dan mental saya siap lagi....

Yawis, pokoknya gitu deh, gak apa ya ceritanya ngalor ngidul, tapi semoga tetap ada manfaatnya....

//

You Might Also Like

0 Comments

Thankyou very much for dropping by. Tapi maaf saya moderasi ya, untuk menghindari spam dan komen dg link hidup. Bila waktunya luang pasti akan saya balas dan kunjungi balik blog kalian :)

Member of

Blogger Perempuan

blog stats

Subscribe