Perjuangan & Drama Menyusui Tahun Pertama

Saturday, August 25, 2018

HUHUU HAHA.

Monmaap, sejujur-jujurnya tadinya saya pengen nulis selingan selain tema Ahza. Tapi berhubung idenya lagi mengalir deras, sutralah yaa, harap maklum. Makasii ya para pembaca yang budiman....
Oh iya, kali ini nulisnya ala-ala dongeng ya, nge-dongeng-in Ahza...


\\.\\.\\


Jadi Za, Mama nulis ini tujuannya sebagai pengingat bahwa Mama pernah menjadi pejuang ASI. Bener-bener berjuang, sampai super stress di awal-awal. Pokoknya ngerasain bangetlah ups and down, nangis dan ketawa, sedih dan senangnya. Makanya Mama setuju sama sebutan Pejuang ASI. Karena beneran deh, setetes asi tuh ngedapetinnya harus pakai perjuangan... Bahkan nih ya, orang yang asinya mancar sekalipun tetep ada perjuangannya loh. Apalagi Mama yang asinya versi minimalis. HUUHUU...

Emang sudah jadi cita-cita Mama untuk menjadi mama asi. Padahal waktu masih single Mama gak yang minded asi, karena Mama belum tahu kalau asi itu bisa diperjuangkan. Selain itu, dulu pas Mama bayi minumnya susu formula sejak lahir gara-gara sempet nginep lama di RS. Eh pas pulang 'lupa' cara nenen alias bingung puting. Ditambah lagi jaman dulu kampanye asi gak masif dan pandangan orang terhadap asi masih rendah. Cerita lama Mama kecil itulah yang kemudian bikin Mama bertekad untuk mengusahakan asi. Walaupun begitu, Mama gak menutup hati jika memang dalam perjalanannya perlu dibantu susu formula.

Biar cita-cita Mama tercapai, jauh sebelum hamil Mama ikut grup FB AIMI (Asosiasi Ibu Menyusui Indonesia). Tapi kemudian mama hide, karena jengah postingannya banyak bener... Hahaha... Selain itu, Mama masih enggak mudeng, wong belum punya anak. Waktu itu motif awal join grup ya sekedar iseng-iseng belaka, walaupun cita-citanya bisa asi. Penasaran gitu... :D

Nah pas lagi hamil baru deh Mama munculin lagi feeds-nya AIMI ke permukaan. Baca-baca file sampai kenyang. Mama juga beli bukunya FB Monika "Buku Pintar Asi dan Menyusui" biar lebih yakin. Buku ini menjelaskan banyak hal tentang asi dan seluk beluknya. Selain itu Mama juga follow instagram mama asi yang postingannya berfaedah, bukan yang hanya pamer asi berfrezer-frezer tapi minim info. Beberapa akun yang Mama follow ada @olevelove dan @asiku.banyak.

Waktu Ahza lahir, hal yang Mama syukuri adalah tercapainya proses IMD meskipun hanya sebentar. Alhamdulillahnya lagi, asi Mama sudah keluar, jadi Ahza bisa langsung nyop-nyop deh. Yang Mama inget, kebahagiaan menyusui pertama kali ini berlangsung hingga... 3 hari. Selanjutnya a d a l a a a a h.... DRAMA! Hahahhaaa huhuuuu hahahahaha....

Drama pertama pas Ahza umur 3 hari berbarengan dengan datangnya diagnosa Hiperbilirubinemia. Kamu mesti rawat inap sampai kadar bilirubinnya turun. Cerita lengkapnya pernah Mama tulis di sini. Klik cerita babypao-jaundice-dan-sufor.

Drama selanjutnya adalah ketika Ahza sudah pulang ke rumah. Di malam-malam pertama, Ahza selalu kolik. Hampir tiap tengah malam selama semingguan pasti nangis kejer, lama, dan melelahkan. Ahza juga maunya nempeeeel melulu ke Mama. Dari pagi ketemu malem, dari malem ketemu pagi. Kadang Mama mesti struggle sendirian karena gak tega bangunin Papapao yang kelelahan sepulang kerja. Tapi ya emang dasarnya Papapao pelor juga sih kalau udah kenyang. Huuhuuuuuu *tabokin papa* Pokoknya bulan pertama bersama newborn itu ajib lah, mantap djiwoooo!! Kepala bagai di kaki, kaki bagai di kepala.

Udah gitu Mama baru bisa menyusui dengan cara uduk pangku. Jadinya tiap malem posisi tidur Mama selalu standby setengah duduk dengan sandaran bantal. Lucunya selelap apapun, kalau Ahza mulai ngik-ngik Mama denger loh.. Langsung cuss angkat Ahza taruh di pangkuan. Gak jarang Mama ikutan merem juga sampai Ahza ngik-ngik lagi eeeh ternyata masih dipangku. Hahahaa.. untung gak nggelundung kamu nak-nak. Fotonya ada loh, cuma gak share-able banget euy😎.


Posisi menyusui sambil pangku Mama lakukan sampai Ahza umur 6 bulanan. Dari Ahza masih sekekepan sampai kakinya udah mulai ngewer-ngewer dengan posisi yang pencilakan 😂. Jangan tanya pegelnya kek apa, punggung dan pinggang Mama tiap hari kayak mau patah deh Za. Tapi Mama males pijet. Soalnya tukang urutnya riweh dan gak selalu available. Paling kadang minta Papapao nge-krek-in pinggang dan punggung Mama bentar. Nah setelah umur 7 bulan dst Mama coba-cobain posisi sambil tiduran, awalnya kagok sih, tapi ama-lama canggih juga. Tidur Mama jadi lebih berkualitas deh. Hehe...

Kembali ke cerita drama, pas umur 1 bulan setengah tiba-tiba Ahza nursing strike. Dirimu menolak nenen kiri, masaaa'. Gak ada angin gak ada ujan pokoknya kalau disodorin nen kiri langsung kejer-kejer kayak digebukin. Padahal Mama sayang-sayang loh, pokpok gitu. Hati mama rasanya aduuh atiiit bangweettt, gemes-gemes sebel gimanaa gitu.... Gimana yaa... kayak orang ditolak waktu katakan cinta gitu deh, bahkan lebih sakit kayaknya. Abisnya gimana, sampai 6 bulan ke depan kan asupanmu cuma asi, ntar kalau cuma mau nen satu doang takut gak cukup.  Mama kan kuatir. Hiks. Syukurnya kejadian ini kelar dalam waktu gak sampai sebulan. Alhamdulillah...

Tapi eh tapi... nursing strike rampung, kok ganti masalah stok asip. Walaupun Mama mulai pumping ngumpulin asip sejak Ahza umur sebulan tapi hasilnya.... oow sungguh mengenaskan. Setiap pumping cuma dapet 30-60 ml per sekali sesi. Mulai galau, kuatir asi gak cukup. Apalagi setelah buka-buka buku ASI, terutama bagian tabel kebutuhan asi berdasarkan usia bayi, kalau diitung secara matematis rasanya asip Mama gak bakal cukup. Gilee emang ya, banyak baca malah makin parno. Tapi kalau gak baca galaunya juga enggak ilang. Hahahaa...Problema buibu baru menyusui, tuh Za.

Demi meyakinkan hati, Mama lalu nanya ke temen-temen yang sudah pengalaman. Mama juga (nekad) nanya banyak konselor laktasi dari mana saja yang mama temui di sosial media. Wes pokoknya Mama tiba-tiba jadi banyak ngobrol sama stranger yang paham dunia asi. Yang ter-epik Mama japri Bu FB Monika, penulis buku ASI yang Mama beli itu. Waktu itu Mama nothing to loose bakal dijawab sama bu Monika, eeh gak taunya dijawab dong... Bahkan jawabannya panjang lebar banget, meskipun bahasanya lugas dan terkesan galak, hehee.... Tapi mama salut banget beliau mau luangin waktu buat balesin pesan Mama, padahal beliau lagi sibuk banget plus lagi sakit yang cukup parah.



Dengan tambahan bekal ilmu yang Mama dapet dari sana sini, Mama lanjutkan misi pumping penuhin frezer biar asi Ahza cukup kalau Mama kerja. Biar cepet kekumpul, ya Mama harus 'kerja rodi' pumpingnya. Caranya tiap 2-3 jam sekali pumping selama 24 jam, atau minimal 8x sesi. Kalau siang Mama akalin pas jam makan, pas Ahza lagi bobo, dan pas sebelum mandi pagi/sore. Untungnya waktu itu sudah ada pengasuh yang bantuin Mama momong Ahza. Jadi pas Ahza lagi sama pengasuh, Mama pumping. Kalau malem ya mau gak mau mesti melek buat pumping setelah prosesi nen usai. Pokoknya pantang kasih kendor laah 😌😐😞

Suka banget sama ilustrasi ini karena beneran ngalamin yang sama, haha... gambar dari IG momisdrawing


Hikmah dari tekad Mama untuk menyusui ini salah satunya bikin sifat picky eater Mama berkurang banyak. Dan Papa seneng banget, doi gak lagi susah plus sebel kalau harus beliin Mama makanan, hehee... Apa aja Mama makan demi asi yang terus mengalir. Selama Mama cuti malah tiap hari makan sayur bening bayem, katuk, kacang panjang, labu siem dll yang dipercaya sebagai booster asi. Tapi Mama tetep pilih yang 'enak' sih, males juga kalau harus nenggak jus pare, hahaaa. Hingga akhirnya selama 3 bulan dirumah terkumpul tuh asi se-frezzer kecil. Gak banyak emang, gak sampai ber-frezer-frezer, tapi cukup membuat Mama percaya diri kembali ke kantor.

September 2017 menjadi bulan pertama Mama masuk kerja setelah cuti panjang. Awal berangkat yakin tuh, Mama percaya sama Ahza. Eh lah baru duduk, buka komputer dapet telpon dong dari Uti dan pengasuh, kalau kamyuh mogok minum asip pake dot. Padahal seminggu sebelumnya udah latihan dan kamu mau. Masa' hari itu kamu cuma mau minum 200ml asip. Itupun pake nangis kejer-kejer. Hiks banget kan. Lalu Mama disaranin ganti dot merk Huki yang gepeng. Alhamdulillah hari kedua dst kamu mau nyusu lagi dengan dot gepeng yang harganya paling murah meriah itu, hehehe....

Selama di kantor Mama resmi menyandang gelar sebagai mama perah 😉😃 Antara bangga tapi juga miris deh, Za. Karena meskipun kantor Mama menyediakan tempat pumping, tidak semua orang kantor itu pro-asi militan. Adalah sekali dua kali Mama dapet sorot mata tajam pas mau pumping, atau pertanyaan-pertanyaan yang bikin dongkol. Kadang juga kalau pas meeting berentet Mama tuh suka bingung gimana melipirnya. Sampai pernah rasanya rembes semua dan itu gak enak banget. Terus ya, kalau Mama lagi ada tugas luar kantor, mau gak mau Mama mesti tebel muka buat pumping di mobil kantor yang gak jarang isinya rekan-rekan kerja cowok. Makanya Mama selalu bawa apron biar pumpingnya sopan dan nyaman. Pernah juga Mama nitip ASIP ke pantry hotel biar tetap dingin. Wes, pokoknya Mama usahain banget bisa sediain Ahza ASIP fresh setiap hari.

Oiya, setiap pumping di rumah kan hasilnya miris yah, dapetnya seiprit-iprit. Mungkin karena udah Ahza abisin semua itu asi. Eh begitu di kantor hasilnya lumayaaan banget ternyata. Setidaknya impas lah dengan asip yang dikeluarkan dari frezeer. Kalaupun sehari ada utang, Mama bisa bayar lagi di hari Jumat karena Sabtu-Minggu kan libur. Kalau libur artinya you minum asi langsung dari sumbernya, alias Mama kekepin. Hehe.

----------------------



Singkat cerita, dengan berbagai tantangan yang ada, alhamdulillah kita lulus juga Za, bisa ngantongin sertifikat ala-ala deh, wkwkwk. Ahza dan Mama lulus asi setahun, Papa lulus jadi Ayahasi. Pastinya semua berkat ridho Allah ta'ala yang melihat usaha kita. Kalau di flashback, Mama merasakan banget sejak memutuskan untuk meng-asi-hi alhamdulillah banyak yang mendukung dan jauh dari omongan orang-orang terkait mitos.

Tapiii... di hari-hari menjelang lulusan, kita mesti menghadapi 2 tantangan plus satu drama, Za.

Dua tantangan itu adalah kerjaan Mama yang lagi ada agenda besar tahunan (annual reports & laporan komisaris) dan bulan puasa. Seperti yang udah-udah, setiap ada agenda besar, waktu dan pikiran Mama pasti banyak tersita di kerjaan. Jadinya mesti pinter-pinter nyelip-nyelipin waktu pumping. Gak jarang Mama pumping di meja kerja biar bisa paralel ngerjain kerjaan. Belum lagi kalau tiba-tiba dipanggil review sama bos.

Tantangan pertama done, selanjutnya adalah menghadapi bulan puasa. Mama pengen banget puasa karena kamu udah kelar asi eksklusif. Walaupun awalnya ragu takut hasil pumping berkurang. Sehari-dua hari coba kok hasil pumping gak banyak berubah. So, Mama lanjutin puasa deh...

Sayangnya nih... selama bulan puasa Ahza bikin drama lagi. Hohoo, gemes deh Mama, pen gigit Ahza. Bahkan yang ini lebih berat dibanding drama sebelumnya.

Dramanya adalah you tetiba GTM sejak awal bulan puasa, maunya makan pas jam buka coba. Dan ini GTM terparahnya Ahza. Disinyalir gara-gara Ahza gak ada temen makan karena semua puasa. Pernah sehari Mama gak niat puasa, eh Ahza tetep gak mau makan. Sehari, dua hari, tiga hari Mama biarin tuh. Suka-suka Ahza dah. Menjelang 10 hari Mama berubah jadi panik. Jadilah Mama bawa kamu ketemu dokter. Hasilnya Mama sedih banget waktu dokter bilang you terancam failure to thrive alias gagal tumbuh karena BB turun cukup banyak. Hiks. Jadinya dengan terpaksa dokter meminta Mama untuk tandem sufor tinggi kalori, selain membuatkan feeding rule yang baru. Terapi sufor ini harus dilakukan sampai BB Ahza kembali ke jalur yang benar. Doktermu pro asi, btw, sudah second opinion juga. So, di kemudian hari don't get me wrong ya.

Setiap inget drama GTM yang bikin BB mu drop ini kadang-kadang rasanya Mama pen nangis deh. Ibaratnya kayak dapet nilai ujian yang gak sesuai harapan sementara Mama merasa udah belajar banyak, udah ikutin petunjuk yang bener.

Kalau ada yang nanya kenapa langsung disuruh sufor tinggi kalori sama dokter, alasannya adalah karena BB setelah MPASI kamu mepet, walaupun nilai gizinya baik. Nah gara-gara GTM yang cukup parah itu si BB jadi turun banyak, dokter kuatir asupan kalori yang kurang bisa mempengaruhi tumbuh kembang Ahza. Sebelum bener-bener memutuskan sufor, dokter sudah cek kesehatan Ahza, hasilnya tidak ditemukan silent desease pemicu BB minimalis. Ahza no ADB, no TB, no ISK. Semua aman, alhamdulillah.

Walaupun sedih dan berat hati, akhirnya H+1 lulusan asi, Mama nerima kalau memang jalannya mesti begini. Satu yang disyukuri, paling enggak kita masih dikasih waktu untuk lulus asi setahun, seperti doa Mama. Selanjutnya... heemmm... silakan ente buka puasa, Za... pake sufor, eskrim, kue-kue, cake, apapun Mama ijinin asal kamu suka, doyan dan BB kamu naik, walaupun... ya Allah sungguh perjuangan banget... next diceritain terpisah yaa perjuangan kita ini. Perjuangan yang bikin Mama suka baper kalau udah ngomongin berat badan, liat orang-orang posting BB anak, dan tiap lihat timbangan. Ternyata timbangan itu macem musuh bersama ya, gak yang gemuk, gak yang kurus pun. Huvt - menyebalkan. Hahahaa.

Segitu aja kali yaa cerita ini, semoga bisa menjadi catatan kita bersama ya, Za. Yuk-yuk maem yang banyak Za, setidaknya selama Ahza masih di fase pertumbuhan. Kalau mau diet-dietan mah ntar aja kalau dah gede, ntar Mama yang bikinin menu dietnya barengan sama Papa yaa. Hehe...

-----------------------------------
Every family or mom has their own battle, mungkin cerita perjuangan mengasihi ini tidak lebih melelahkan dibanding orang lain. Boleh banget kalau ada yang mau sharing-sharing cerita yang se-tema...
\\




You Might Also Like

1 Comments

  1. pelukan duluuu maaakk. rekan seperjuangan naikin BB anak. hahahah.
    sehat sehat terus ya mas Ahza.

    ReplyDelete

Thankyou very much for dropping by. Tapi maaf saya moderasi ya, untuk menghindari spam dan komen dg link hidup. Bila waktunya luang pasti akan saya balas dan kunjungi balik blog kalian :)

Member of

Blogger Perempuan

blog stats

Subscribe