Ngapain Aja Selama Isolasi Mandiri?

by - Thursday, January 21, 2021

Tak kusangka tiba-tiba dapat pesan ada yang kangen sama isi blog ini, hihii.. aku terhura. Soalnya emang jarang blog ini dipromosiin, karena kadang tidak pede, lhaa isinya curhatan dan omongan ngalor ngidul... Tapi karena ada yang menanyakan, walaupun cuma beberapa orang, jadi semangat nulis lagi.  

 
So, baiklah, dengan kondisi yang masih dalam rangka pemulihan dari covid, jadi aku cerita kegiatan selama isolasi mandiri saja ya. Pada penasaran gak? Hhahahaa....

WFH Part 1 -- cuma 2 hari

Kondisiku benar-benar payah di minggu pertama bersama covid. Demam, batuk, sakit tenggorokan, dan lemeeeess banget bikin aku berubah dari strong *eciyeee* menjadi semacam jelly. Lentur bok! Bahkan solat aja sambil duduk saking lemas dan kliyengan. Awalnya gak percaya kok bisa selemah ini. Berasa lebih parah dari fase hamil trimester satu. Otomatis kegiatannya jadi banyak rebahan, glosoran, goleran. Hidup kayak gak jelas banget, pikiran juga gak tenang sama sekali.

Meskipun banyak goleran, diawal-awal gak bisa tuh lepas dari kerjaan kantor. Apalagi pas itu hari Senen, sudah terlanjur ada agenda yang tidak bisa diwakilkan: jadi PIC utama audit ISO dengan pihak eksternal. Rangkaian acaranya mulai dari host opening sekaligus admin Ms Teams, jadi auditee, jadi pendamping auditee bagian lain, closing, dan urus-urus laporan audit. Mau gak mau harus WFH. 

PS: bentukan ane macem ninja warrior padahal di dalam kamar, sendirian aja πŸ˜‚

-----------

Audit berlangsung hari Senen dan Selasa. Pas hari Selasa jobnya nambah jadi PIC acara awal tahun dari induk perusahaan secara online. Sompret-nya, linknya eror alias gak bisa dibuka, alhasil di tengah kepuyengan dan demam yang naik turun, aku harus meng-handle komplen dari orang-orang karena gak bisa akses acara. Badalah banget rasanya... tapi tentu aku tidak bisa ngabur karena dari awal gak mencadangkan PIC pengganti. Pikirku mah percaya link dari kantor pusat pasti lancar karena timnya canggih, tidak tahunya malah zonk, ckckckck.... Untung happy ending meski telat. Lalu balik lagi ke acara audit sampai closing. 

Hasil audit alhamdulillah lancar, meskipun pas opening rada gak konsen aku ngomong apaan wkwkwk... apalagi pas closing, suara manajemen dan tim auditor bagaikan bunyi tawon yang nguing-nguing di kuping. Untung aku bisa closing tanpa ngelindur... πŸ˜‚. Pas lagi jadi auditee tuh yang puyengnya dobel. Udah ya kepala pusing beneran, pusing juga nyari jawaban pertanyaan auditor.

Lha kenapa gak ijin aja sik? Memaksakan diri kali? Hemm.. kan ceritanya aku udah telanjur jadi PIC, terus pas itu hasil PCR swab belum keluar. Awalnya masih optimis bisa jalanin. Jadi yaudah jalan deh. Begitu besoknya hasil tes keluar dan badan semakin terasa rontok, aku ijin gak kerja hampir lebih dari seminggu untuk pemulihan, dan emang udah gak sanggup banget buka laptop. Pusing choy!

Nyuci dan bebersih mandiri

Cuci baju dan cuci piring menjadi tanggung jawab masing-masing demi memutus rantai penularan. Memang agak merepotkan karena lemah lesu dan lunglai *halah* Padahal cuma seuprit sebenarnya. Tapi ya harus dijalani, karena minggu awal kan si virus lagi ganas-ganasnya dan gampang nular. Selain nyuci, agenda menyapu dan semprot-semprot disinfektan juga dilakukan masing-masing, baik aku, Papanja dan mbaknya Ahza.

Ngobrol bareng Ahza via kaca jendela atau video call

Walaupun selama isoman aku gak tidur dan gak main sama Ahza, tapi secara rutin pasti nengok Ahza dari jendela. Kebetulan kamar utama yang dipakai Ahza ada jendelanya, jadi bisa saling mengintip dan mengobrol. Kadang Ahza yang panggil-panggil kalau pas aku keluar dari kamar untuk wudhu, ambil makanan, atau pas mau ke kamar mandi. Nelangsa sih di awal, tapi lama-lama terbiasa juga. Kalau kangen Ahza akan bilang "Mama Masaja kangen sama Mama, pengen tidur sama Mama...." Sedih yaak tapi ya begitu emang kondisinya... Tapi adakalanya aku dicuekin kalau pas Ahza lagi sibuk main, nonton tv atau lagi bolak balik buku kesukaannya, hahahaa... 

PS: kadang Nja muka sedih, tapi lebih banyak cerianya -- tenang hati mamak 😍

Selain tengok-tengokan di jendela, kita juga selalu video call, walaupun posisi kamar sebelahan aja πŸ˜‚. Biasanya video call sekalian bertiga bareng Papanja yang isolasi di RS. Ahza bakal ngobrolin mainan, tontonan, dan kadang diakhiri dengan rayuan kangen, hehehee.. mellow deh kalau udah begini. 

Nyobain serum baru dari Scarlett

Kebetulan aku punya serum baru, yang ini nih review-nya. Siapa tahu kelar isolasi muka jadi glowing cemlorong, karena dipakainya lebih intens, hahahaha.

Ngeblog lagi

Seperti aku bilang di awal tadi, trigger-nya karena ada yang tiba-tiba nanyain blog. Begitu ditengok memang blog ini mulai "berjamur" karena selama 2020 bener-bener jarang banget nulis. Berasa kagak ada waktu blas karena WFH + momong sungguh menguras tenaga. Mumpung lagi isoman dan bener-bener cuma sendirian di kamar jadi ada sisa waktu nih buat sekedar curhat panjang di blog. Blog emang paling nyaman buat mengungkapkan rasa dengan leluasa, gak kayak IGS yang sepotong-sepotong dan kadang miskom atau salah persepsi. 

Scrolling HP

Ketika badan berangsur-angsur terasa enakan, mulai deh bisa buka-buka hape dengan lebih nyaman. Awal-awal emang terasa capek dan berat. Bahkan aku sampai out dari grup keluarga Papanja karena isinya update kondisi sesama "penderita" covid. Biar gak nambah pikiran karena daku suka overthinking-πŸ˜…. 

Sejak mulai bisa buka hape dan sosmed, akhirnya aku nulis IG story tentang covid sebagai stress release. Alhamdulillah banyak yang mendoakan cepet sembuh. Bahkan ada yang bantu cari kontak RS dan dokter, kasih info tritmen, obat dan vitamin, serta masih banyak lagi. Dan tentu saja ada rekan sobat sambat yang bersedia menampung segala rasa gara-gara corona ini, ah thank you buanget yaa Mak!!

Sayangnya kebanyakan scrolling hape terutama sosmed bisa jenuh juga. Jadi banyak akun yang akhirnya ku-hide, terutama yang bikin tulisan panjang-panjang, maaf yaa 😊... IG jualan tentu saja stop karena siapa yang mau packing dan kirim wong lagi "bertapa" hahahha.. Karena jualan libur jadinya ya melewatkan banyak promo menarik yang bisa dibagi-bagi ke customer. 

Kalau sudah jenuh sama sosmed aku pindah ke lapak online. Belanja tentu saja, tapi bukan barang konsumtif macem baju atau yang gak urgen. Yang ku beli masih seputar masker, tisu, snack, makanan frozen untuk ahza, disinfektan, sabun dan terkadang gofood/ grabfood biar gak bosen. Juga sebagai tritment buat mbaknya Ahza biar makin sabar momongnya.
 

Menikmati masakan ibu-ibu komplek

Alhamdulillah aku dapat bantuan logistik berupa sayur dan lauk setiap hari dari ibu-ibu komplek selama isoman. Jogo tonggo namanya. Puji syukur banget punya tetangga yang peduli. Dibandingkan yang "rada-rada" jumlahnya jauh lebih banyak yang baik-baik. Makanan yang dikirim pun enak-enak, meskipun di awal-awal lidahku kacau πŸ˜‚. Sayangnya gak aku foto karena yang menerima mbaknya Ahza, dikirim ke aku udah dalam satu piring siap makan dan kurang cakep kalau difoto πŸ˜…

Bantuan dari teman kantor, teman kantor suami juga mengalir banyak sekali. Ada obat dan vitamin, makanan ringan, susu, disinfektan, masker, sanitizer, kresek sampah, dsb. Gak nyangka banget... Alhamdulillah semuanya terpakai dan bermanfaat.

PCR Test by home visit

PCR yang sudah aku lakukan sebanyak 2x: 1x pas awal gejala dan 1x di hari ke-14. Karena gak ada yang nganter plus gak mungkin pakai grab, aku pakai provider PCR yang datang ke rumah. Cari-cari di internet dapat namanya @visited_rapid_test yang kerjasama dengan Bumame Lab dan Klinik  Pratama Suci Husada Jakarta. Biayanya mulai dari 1,4 juta per orang sudah termasuk transport, APD, dll. Hasilnya 1x24 jam. Bagusnya bisa reservasi H-1 tanpa minimal orang, walaupun harganya jadi gradual alias makin dikit yang di test harga lebih mahal, vice versa


WFH Part 2

Di minggu ketiga, kondisiku sudah jauh membaik. Tinggal batuk yang tersisa. Makanya aku memutuskan mulai WFH lagi secara resmi. Dan kebetulan ada pekerjaan yang belum bisa didelegasikan serta pas banget due date. Jadi ya harus mulai dikerjakan meski pelan-pelan. So far masih bisa terkontrol baik kondisi badan maupun pekerjaan. Ada sih yang rada demanding, tapi bisa ditegasin 😈.

Coba nonton drakor eh kok gak bisa menikmati...

Aneh tapi nyata. Selama isoman napsu nonton drakorku ndlosor entah kemana. Padahal pas sehat cukup rajin lho buat sekedar me-time πŸ˜†. Waktu isoman kan buanyak yaa, terus ada banyak drakor komedi yang seharusnya bisa jadi hiburan. Tapi ya begitu, pas coba nonton kok hambar. Drakor-drakor baru pun gagal menarik hati karena lagi males banget memahami alur cerita yang baru. Sementara drakor lama masih bisa ngikuti dan tetap bisa ketawa, cuma ya gitu gak terlalu antusias. Agenda menonton di-skip sementara...

Ngaji 😎

Covid ini seakan menambah level "ketakwaan" eheheh.... Walau sebenernya rutin dijalankan sebelum covid, tapi memang lebih berasa saat lagi "jatuh" begini. Mau gak mau kita kembali ke Yang Maha Kuasa, yang memberikan kesembuhan. Plus yaa mau ngapain lagi kan... maka mengaji jadi salah satu kegiatan yang sangat bisa dilakukan karena gak ada excuse waktu lagi. 

------

Gitu deh kira-kira yang aku lakukan selama isolasi mandiri gara-gara corona. Walaupun isoman membuatku jadi punya waktu sendiri lebih banyak, tetap saja waktu bersama dengan yang tersayang adalah hal terbaik. Kondisi normal dan sehat adalah anugerah yang tak ternilai harganya. Semoga cukup sekian periode isolasinya, selanjutnya bareng-bareng sama Ahza dan Papanja seterusnya. Amin!


\\ Ditulis di hari ke-20 isolasi mandiri -- kebanyakan yaa (?). Ya karena hasil PCR pertama baru ada setelah hari ke-6 gejala 😌



You May Also Like

2 Comments

  1. Waah pake gejala yaa mba yg dialamin. Aku pas positif covid, untungnya ga ada gejala blasss. Jd kayak org sehat aja, tp positif. Isoman Ama suami 2 bulanan, 5 kali swab, baru negatif. Dan selama itu ttp aja ga ada gejala. Jd jujurnya waktu itu bingung, gimana nentuinnya, karena kami ga ngerasa sakit, tp hasil pcr kok jelek Mulu. Agustus itu kami tes pcr Krn mama meninggal Krn covid kan. Secara kami sempet kontak, makanya semua di tes. Untungnya cm aku dan suami yg positif, sementara asistenku dan anak2 negatif.

    Tapi bener sih mba, selama positif itu jd LBH Deket Ama tuhan. Apalagi mama mertua meninggal Krn sakit itu, dan cepet banget kejadiannya. Makanya jujur aku takut saat itu.

    Semoga yaaa penaykit ini bisa ditanggulangi dengan vaksin nantinya

    ReplyDelete
  2. wah hebat euy masih bisa ngerjain kerjaan kantor pas covid. Aku kena covid 2 minggu pasca lebaran, badan rasanya rontok, kepala kayak mau pecah, cuma bisa rebahan, dah mana pas haid pula. hehehehe..

    ReplyDelete

Thankyou very much for dropping by. Tapi maaf saya moderasi ya, untuk menghindari spam dan komen dg link hidup. Bila waktunya luang pasti akan saya balas dan kunjungi balik blog kalian :)