Cerita Umroh: Hari-hari di Madinah, Kota yang Damai dan Bercahaya

by - Tuesday, February 26, 2019

Rasanya sudah tak sabar ingin menuliskan semua tentang pengalaman umroh yang tak mungkin terlupakan ini. Hanya saja waktunya yang masih belum bisa. Tentu saja karena paska cuti panjang, pekerjaan jadi banyak yang tertunda dan harus segera digarap. Kalau tidak ya saya akan menuai komplain dari segala arah, hehe. 


Baiklah, lewat tulisan ini saya ingin mencoba menceritakan detail kegiatan utama waktu di Madinah maupun di Mekkah. Apa saja sih rangkaian kegiatan umroh yang dilakukan? Bagaimana suasananya, dan masih banyak lagi.



Madinah, 1-3 Februari 2019

Kami sampai di Madinah pada tanggal 1 Februari 2019. Alhamdulillah segala urusan administrasi baik di Jakarta maupun Jeddah berjalan dengan lancar dan relatif cepat. Sesuatu yang perlu disyukuri karena menurut cerita banyak orang, urusan administrasi di Arab Saudi termasuk yang tidak bisa ditebak. Kadang lama dan gak jelas, kadang cepat dan lancar. Bahkan menurut saudara saya yang beberapa kali umroh pernah suatu waktu jamaah tertahan hingga 4 jam karena urusan administrasi yang tidak jelas apa masalahnya. 

Dari Jeddah, rombongan bertolak ke Madinah dengan bus malam. Perjalanan memakan waktu cukup lama, kurang lebih 6 jam. Karena sampai Jeddah masih tengah malam, sepanjang perjalanan kami gunakan untuk tidur agar begitu sampai Madinah sudah segar dan siap melaksanakan solat Jumat. Oiya, kami sampai Madinah pas banget hari Jumat, karena settingan perjalanan umroh ini memang dibuat agar bisa ikut solat Jumat 2 kali. Satu kali di Madinah dan satu kali di Mekkah. 

Di tengah perjalanan, kami berhenti di rest area untuk solat subuh. Solat subuh di sana dilakukan jam 6 pagi, yang suasananya masih segelap jam 4 pagi waktu Indonesia. Dingiiin loh ternyata. 

Ada yang menarik dengan rest area tsb, yaitu bentuknya yang seadanya. Isinya hanya masjid dan beberapa pedagang yang berjualan dengan meja-meja kecil di halaman masjid. Bangunan masjidnya juga ala kadarnya, banget. Meskipun saya lihat ada kipas angin atau AC portable di dalamnya. Pokoknya jangan kaget lah, karena jika dibandingkan dengan rest area di Jakarta, yang di Arab sana rasanya jauh banget bedanya. Bagusan di Jakarta kemana-mana, hehe.

Selepas solat subuh kami berfoto-foto sedikit. Asal jadi dokumentasi saja 😁😁. Setelah puas berfoto kami kembali ke bus untuk meneruskan perjalanan. Masih ada 2 jam  lagi yang bisa dimanfaatkan untuk tidur. 

Oiyaa, ada satu kejadian yang membuat saya agak gondok, tapi gimana yaa udah diwanti-wanti untuk banyak bersabar. Huhu. Yaitu saat hp saya yang waktu itu sedang dibawa suami tiba-tiba jatuh ke tanah dan menghantam batu. Saat itu suami memang tangannya sedang rempong. Satu pegang hp satu lagi pegang teh susu yang baru saja beli dari pedagang di latar masjid. Gara-gara jatuh, otomatis layar hp langsung retak, kamera juga ikut rusak sebagian. Untung saja masih nyala dan bisa berfungsi normal. Setidaknya saya masih bisa meringis (kecut) lah, hahahaa. 

Kira-kira jam 8 pagi sampailah kami di Kota Madinah. Alhamdulillah subhanallah masyaallah... akhirnya saya bisa melihat masjid Nabawi secara langsung. Seketika itu pun langsung jatuh cinta. Sungguh mejik, mengingat sampai hari H pesawat lepas landas saya pesimis sama antusiasme yang gak nongol-nongol. Mungkin inilah yang dinamakan keajaiban kota suci kali yaaa...

Sedikit potret Kota Madinah yang sempat terekam kamera

Di Madinah kami menginap di hotel Makarem, nama lengkapnya lupa. Hotelnya standar bintang 3 dengan isi 5 dipan, kayaknya Ahza ikut dihitung padahal bayarnya diskon. Rejeki, alhamdulillah. Jadi mamak gak sempit-sempitan tidurnya sama Ahza, hehe. Fasilitas kamarnya standar lah ya, dibilang bagus ya biasa, jelek pun enggak. Kebersihannya lumayan, meskipun flush WC-nya kadang agak ‘ngerjain’ kalau pas dipakai. Fasilitas makannya alhamdulillah secara rasa masih bisa diterima lidah, karena yang disajikan masakan khas Indonesia. Cuma ruang makannya sempit dan penerangannya agak kurang. Porsi alhamdulillah selalu lebih. Variasi makanan mulai dari nasi goreng, nasi uduk, nasi liwet, nasi kuning, sop buntut, oseng kacang panjang, kangkung, teri balado, ikan, ayam, dendeng, rendang dll. Yang saya suka itu nasinya pakai nasi biasa, bukan nasi ala Arab yang seret dan panjang2. Jadi Ahza pun tetap bisa makan dengan tenang.  

Rangkaian Acara di Madinah Beserta Dramanya

Kenapa mesti ada embel-embel drama sih? Karena kalau gak ada dramanya gak seru qaqaaa! Anggep aja sebagai ujian kesabaran di sana, hahaha.

Hari pertama diawali dengan solat Jumat di Masjid Nabawi. Pria maupun wanita semuanya ikut. Jamaahnya jelas banyak banget dan dari mana-mana. Saya mengajak serta Ahza. Kami berangkat lebih awal agar kebagian area di dalam masjid. Kalau mepet bisa-bisa hanya dapat di latar. Sebenernya ya nggak masalah sih kalau pun dapatnya di latar, paling kena silau dan panas karena outdoor dan atapnya berupa payung yang nggak menutup full. Jarak hotel ke masjid kira-kira 200 meter, jalan kaki 5-10 menit sampai. 

Alhamdulillah kami dapat area dalam masjid, meskipun kami jadi cukup lama menunggu dimulainya solat Jumat. Namanya juga berangkat gasik, hehe. 


Suasana menjelang Jumatan di Masjid Nabawi | Suasana hati Ahza, awalnya ketawa-tawa iseng, selanjutnya ngamuk, tak tahunya karena kebelet pup 😓


Ahza gimana? Awalnya anteng dan senyam senyum. Saya sudah membawa bekal cemilan walau nggak banyak. Tadinya mau bawa nasi dan lauk, kali Ahza mau makan lagi karena sarapan paginya cuma sedikit. Tapi menurut saudara serombongan biasanya tidak bisa bawa makanan ke dalam masjid, jadinya saya urung deh. Eh gak tahunya jemaah di shaf depan saya yang juga membawa anak kecil bawa roti dan makanan-makanan. Ah saya jadi sedikit agak menyesal. Mungkin kalau diselip atau dibungkus kain bisa lah yaa makanan lolos dari sensornya Askar masjid. Huhu. 

Ketawa-ketawa udah, becanda udah, tidur-tiduran udah, eh lah kok menjelang adzan Ahza tiba-tiba cranky. Gak jelas maunya apa, glesat glesot minta nenen tapi nggak tenang gitu. Ujung-ujungnya nangis deh. Nangis pertama bisa ditenangkan. Nangis kedua udah deh saya nyerah. Saya bilang ke ibu mertua untuk undur diri dari solat Jumat di dalam masjid. Mungkin Ahza bosen dan sumpek dengan suasananya yang makin banyak orang. Masih hari pertama pula di tempat baru.

Saya ajak Ahza keluar. Tapi kok ya pas banget adzan kedua. Lalu saya bilang ke Ahza gimana kalau kita solat di halaman aja, nanti cari tempat yang agak adem. Ahza mau dong... yeaay! Begitu saya dapat tempat, tiba-tiba Ahza bilang ‘mamah, eek...mamah’. Oalaaah jadi ini mungkin yang bikin Ahza senewen. Doi pengen eek tapi gak mau di dalam masjid. Baiklaah, akhirnya saya biarkan Ahza jongkok di deket saya (masih pake diapers) sementara saya harus sudah mulai makmum solat Jumat. Alhamdulillah jadi juga solat Jumat di Masjid Nabawi meskipun setelahnya drama masih berlanjut  ya Za...

Apa tuh dramanya? Kami berdua nyasar maliih! Lha kok bisa?
Jadi ceritanya selepas Jumatan, saya buru-buru pulang ke hotel biar bisa segera gantiin Ahza celana. Keluar masjid dengan sotoy-nya saya jalan. Luruuus terus-jalan-jalaaan... kok udah mutar muter sana sini hotelnya nggak ketemu ya. Saya bingung, lupa pertanda hotelnya apa. Saya cuma ingat muthowifnya bilang tulisan nama hotelnya warna merah. Hla tapi kok ada beberapa hotel yang namanya berwarna merah juga, pas saya cek ID Card kok rasanya beda dengan yang disebut muthowif.

Lama-lama saya mulai nggak sabar dan langsung telpon pak suami. Lah  kok kangmas suami lagi enak-enak ngambil makan siang, betapa ku ingin mengaum. Arrrgghh. Atas auman hamba akhirnya suami turun gunung mencari kami berdua, dua makhluk kumus2 dan bau eek yang nyasar. HAAHAHAHA... Ternyataa setelah saya baca lagi nama hotel di ID Card dengan aktualnya berbeda, pantesan nggak ketemu-ketemu. Entahlah ini bagaimana seharusnya. Heu~

Drama hari pertama ternyata tidak berhenti begitu saja saudara! Ternyata yang ilang ada lagi yaitu ibu mertua. Hayongalaah.. cemana itu bumer perginya. Suami dan pak ustad kembali berpencar mencari pasien nyasar selanjutnya.

Singkat cerita, Bumer akhirnya balik ke hotel dengan suasana ceria. Ada apa kah gerangan? Ternyata bumer salah hotel dong, tapi sudah makan siang plus ngebekel buah pula. Bumer ceritanya juga sambil ngakak-ngakak, beliau bilang kok hotelnya beda dan lebih bagus, makan siangnya berasa lebih enak dan lengkap. Tapi beliau cuek aja, cuma mbatin kok nggak ada temen yang dikenal. Kelar makan beliau naik ke lantai kamar. Kok beda lagi suasananya. Bingung kan jadinya. Nggak kehabisan akal beliau turun ke lobby minta diteleponkan pak ustadnya. Nggak lama dijemput deh sama Pak Ustad, dengan kondisi kenyang dan berseri-seri. Salah hotel yang untung yaak, bedanya kenapa eike nggak kepikiran cem ibu mertua atuhlah, eike dah panik duluan siih. Heu~ Tapi yang paling kasian adalah Papanya Ahza, mau makan siang jadi ketunda-tunda mesti nyariin kami yang nyasar-nyasar, hehehe...


Acara hari kedua adalah tour de Madinah. Rangkaiannya Masjid Quba, Masjid Qiblatain, Uhud, Kebun Kurma. 

Pertama, kami pergi ke Masjid Quba untuk melaksanakan solat sunnah. Kebetulan hari itu pas hari Sabtu, yang menurut hadist hari tsb hukumnya sunnah pergi ke Masjid Quba. Jadi biasanya setiap hari Sabtu suasana Masjid Quba lebih padat jamaah. Ibu mertua yang sebelumnya sudah pernah umroh, mewanti-wanti agar berhati-hati saat berada di sana karena banyak orang sehingga kadang rawan kejahatan seperti copet, hipnotis, dll. Kalau bisa solatnya gantian biar Ahza di luar masjid saja. Okee, bhaique, saya akan menurut pada yang sudah pengalaman.

Sampai di masjid Quba benar saja, suasana sangat padat. Apalagi jamaah wanita. Tapi saya pikir kayaknya masih aman mengajak Ahza ikutan solat. Dan alhamdulillah-nya kami bisa masuk masjid dengan lancar meski harus mengantri dan agak menerobos gerombolan orang. Di dalam masjid kami juga mendapatkan tempat yang cukup bisa untuk sujud, saking sempitnya bisa sujud aja udah syukur soale, hehe. 

Saya niat solat untuk tahiyatul masjid, hajat dan dhuha. Solat pertama saya lakukan sambil gendong Ahza. Solat kedua Ahza bisa dan mau saya turunkan, lalu dia duduk di dekat kaki saya. Lancar, alhamdulillah...

Saatnya keluar dari masjid, gantian solat dengan yang lain. Di sini nih kejadian drama yang agak traumatis saya alami. 

Jadi pas saya mau keluar kok ya suasana di pintu super supeeer padaat banget. PADAT GILAK! Sumpah saya nggak lebay. Penyebabnya adalah jamaah dari luar masjid pada main dorong-dorong, nggak sabaran. Udah gitu badannya gede-gede banget. Saya yang awalnya gandengan sama bude dan ibu mertua kok ya malah kelepas sendiri. Ibu mertua dan bude berhasil keluar sementara saya malah terdorong masuk ke dalam masjid lagi, terdorong paksa lebih tepatnya. Macem terseret ombak manusia. Yang tadinya saya dan Ahza berusaha tenang jadi langsung panik, Ahza nangis karena kegencet-gencet. Saya jadi mikir yang enggak-enggak. Mikir takut hilang napas lah, badan remuk lah, jatuh terus keinjek-injek dll. Saya cuma bisa ngucap “Ya Allah... ya Allah...” sambil berusaha menenangkan Ahza yang makin kenceng aja nangisnya. Beberapa orang ada yang sadar mendengar Ahza nangis. Lalu ada yang berinisiatif membantu saya dengan teriakan “baby.. baby..baby...” dengan harapan makin banyak orang yang peduli dan berubah jadi lebih tertib. Sayang, teriakannya kalah suara dengan dorongan orang-orang.

Namun, setelah berjuang sedemikian rupa agar bisa  keluar, 10 menit kemudian berhasil juga. Masya Allah....legaaaa!!!! 

Ibu mertua dan sodara-sodaraa yang lain masih menunggu kami di depan pintu keluar. Mereka pada nanya kok bisa terpisah dan terjebak gitu.. wes lah drama abis. Saya jadi agak trauma. Huhuu. Walaupun bisa solat di dalamnya Insyaallah bukanlah sebuah penyesalan, hanya saja memang sebaiknya gantian dengan suami atau pendamping lain. Si bocah gak perlu dibawa masuk...


Foto di pelataran Masjid Quba yang ramai | Foto mamak dan anak yang lega paska drama kedorong-dorong orang

Setelah kejadian semrawut itu, kondisi arus keluar masuk tiba-tiba kembali tertib. Jadi yang tadi tuh gimana yaa, tak terduga mungkin. Embuhlah. Mungkin karena pintu keluar masuknya jadi satu, jadi drama-drama rebutan semacam itu bisa saja berulang...

Kalau boleh saran... semoga masjid Quba mau memisahkan pintu keluar dan masuk di area jamaah wanita biar gak desak-desakan amat gitu....

Drama masjid Quba selesai. Mari saya antarkan pada cerita jalan-jalan ke Jabal Uhud. Jabal Uhud merupakan kawasan pegunungan batu yang dulu menjadi saksi sejarah perang Uhud pada jaman Rasullullah. Di kawasan ini terdapat komplek makam sahabat dan prajurit perang. Juga komplek pemukiman dan beberapa bagian menjadi pasar oleh-oleh. Suasana di tempat ini cukup panas dan silau. Kurang lebih 10 menit kami berada di tempat ini, agendanya mendengarkan cerita singkat perang Uhud, mendoakan para mujahid, dan tentu saja... foto-foto... Kami tidak mendaki bukit karena jauh dan panas. Alhamdulillah tidak ada drama di agenda ini, hehe...


Jeprat-jepret di Jabal Uhud yang panas dan silau. Btw, saya agak nyesel kenapa saya 
nggak memfoto makan Syuhada Uhud dengan niat, jadinya nggak layak posting, heuu


Selanjutnya kami pergi menuju Kebum Kurma. Di kebun kurma isinya ya kebun kurma masa kebun singkong, hahhaa, dan toko oleh-oleh. Karena sudah googling sebelumnya, saya tidak belanja kurma di sana karena harganya lebih mahal. Dan lagi Pak De sudah ngajak belanja di toko kurma langganan yang lebih murah di sekitar masjid Nabawi. Jadi di kebun kurma kegiatannya hanya melihat-lihat dan mencicip beberapa kurma yang ditawarkan para pedagangnya. Halal lah pokoknya.


 Kebun kurma, macem pohon kelapa sawit



Kebun kurma ternyata menjadi itenerary terakhir karena mesti mengejar waktu duhur di Masjid Nabawi. Sebelum sampai tujuan kami melewati Masjid Qiblatain, masjid yang mempunyai dua kiblat, selengkapnya silakan cari sendiri yaa... Yang pasti solatnya ya tetap menghadap Kabah kok. Sayangnya kami hanya numpang lewat aja, padahal daku penasaran sama isinya...


Cerita tentang Raudhah/Rawdah

Saya pertama kali mendengar kata Raudhah dari Bapak. Bapak cerita betapa susahnya masuk Raudhah hingga akhirnya berhasil mencapainya. Bapak dengan semangat bercerita kalau beliau lega dan senang sekali bisa solat dan berdoa di sana. Waktu itu saya mendengarkan dengan biasa saja, masih kurang penasaran.

Beberapa hari sebelum umroh saya mencari tahu tentang Raudhah. Tentang keutamaan berdoa di sana, tentang usaha yang mesti dilakukan, tentang desak-desakannya, antrinya, dsb. Ibu mertua saya pun bolak balik merekomendasikan Raudhah, tak lupa ditambah pesan agar gantian dengan suami untuk jagain Ahza, karena pasti sangat ribet bawa Ahza. Saya masih belum ngeh meskipun sudah mendapat beberapa informasi. Dalam hati, saya sudah menurunkan banyak target, intinya saya nggak mau ngoyo. Kalau bisa dijalani ya saya akan jalan tapi kalau enggak ya nggak maksa. Apalagi ada Ahza. Tapi kemudian... ketika saya benaran tidak mencapai Raudhah, di belakang hari seperti tersirat penyesalan. Hiks.. Ternyata saya penasaran hingga sekarang. Ah... seandainya pikiran saya lebih positive thinking mungkin saya bisa masuk Raudhah.

Jadi intinya saya gagal masuk Raudhah. Padahal saya sudah masuk antrian. Lalu saya menyerah di tengah-tengah antrian karena di-wa suami karena Ahza bangun dan tangisannya agak susah ditenangkan. Saya  langsung bergegas pulang ke hotel dan menjumpai mata Ahza sudah merah banjir air mata, euu sedih benar. Begitu lihat mamanya langsung diem, klakep. Dan bubu~ lagi sampai menjelang subuh...

Di satu sisi memang ada sedikit rasa sesal di hati karena gagal masuk Raudhoh, walaupun awalnya masih kurang antusias. Ketika keesokan harinya sudah 'membetulkan' niat dan tekad malah nggak dapat kesempatan karena agenda lain. Untuk mengobati sedih pas lewat di depan Kubah Hijau saya merayu suami untuk difoto di depannya. Jadilah foto dibawah ini deh, hehe. Di sisi lain saya merasa lega memenuhi panggilan suami dan Ahza. Kalau misalnya saya nekad untuk terus lanjut bisa-bisa baik Ahza, papa dan akungnya ikutan begadang sampai jam 2 pagi, karena kelar antrian ternyata jam 2 pagi. Mulai antri dari bakda isya, btw, karena jam buka Raudhah untuk jamaah wanita sangat terbatas waktu dan hanya ada waktu-waktu tertentu.

Hari ketiga, perpisahan dengan Masjid Nabawi

Ah sedihnya. Ternyata saya bisa sedih juga meninggalkan kota ini dengan segala kemudahannya. Gimana nggak mudah coba, lawong masjidnya dikelilingi tempat-tempat belanja dan kuliner. Tempat cuci mata yang sungguh menarik hati. Tipikal plesiran favorit saya banget yang kurang suka dengan wisata alam....

Pada hari ketiga, kami diajak tur seputar masjid Nabawi saja, yaitu Museum Alquran dan makam Baqi. Untuk makam Baqi kami skip karena kemarin sudah pernah lewat dan mau nerusin packing yang belum selesai. Maklum bawaan segambreng, hehee...


Foto hari terakhir dengan Masjid Nabawi. Di foto pertama nampak Kubah Hijau sebagai pertanda Raudhah/Rawdah dan Kubah Perak sebagai mimbar Rasulullah | Bonus foto iseng Ahza yang merengek minta minum zam-zam


Di dalam museum Alquran berisi Alquran cetakan paling jadul hingga cetakan terbaru. Dan juga replika cetakan Alquran jaman Sahabat Nabi. Ada juga film dokumenter singkat yang mengisahkan tentang Alquran. Pengunjung museum akan dipandu oleh petugas sesuai dengan negaranya terkait dengan penggunaan bahasa. Karena kami dari Indonesia, pemandunya orang Indonesia yang sudah bekerja di sana. Selesai tur, kami tertarik untuk membeli souvenir di toko oleh-oleh di dalam museum. Kami membeli sajadah motif Raudhah. Harganya lumayan sih, tapi worth to buy buat kenang-kenangan. :)

Oiyaa... untuk oleh-oleh macem kurma dan coklat-coklatan kami membeli di salah satu toko langganan saudara di sekitar Masjid Nabawi. Nanti saya ceritakan di postingan terpisah yaa...

Bakda solat dhuhur kami bersiap untuk berangkat ke Mekkah. Berangkat dalam posisi siap berihrom karena begitu sampai Mekkah langsung ibadah umroh yang pertama.

Ditunggu cerita selanjutnya yaa....

---


\\

You May Also Like

2 Comments

  1. dibanding mekkah, aku lbh suka madinah sbnrnya. lbh tertib aja dan lbh bersih kotanya yaaa. walopun di tempat kayak public toilet rest area, bener mbaa, jorok juga hahahaha. hotel yg kita dpt di madinah jg lbh bgs wkt itu, bintangnya lbh tinggi drpd yg di mekkah. tp di situ, ada 1 peserta yg meninggal bada subuh mba. di kamarnya. repot dah jadinya. 1 acara tour di hari itu batal krn ketua umrohnya hrs ngurusin jenazah dll, tp aku dan suami seneng acara tour batal, krn berarti kita bisa shopping puas2 hahahahah..

    aku ga mampir itu ke mesjid quba. tp serem jg ya kalo terpisah gitu. apalagi kasian si adek :(

    ReplyDelete
  2. wah aku jadi kangen ke medinah, mesjid yang megah dan indah

    ReplyDelete

Thankyou very much for dropping by. Tapi maaf saya moderasi ya, untuk menghindari spam dan komen dg link hidup. Bila waktunya luang pasti akan saya balas dan kunjungi balik blog kalian :)

Responsive Ads Here