Love Ya Food Container and Tupperware!

Friday, November 30, 2018

Wahai para buibu pecinta tumblr, food container, kotak2 makan dan sebangsanya sini siniii kumpul jadi satu. Karena eh karena saya termasuk di dalam golongannya. Hahaa...



Pada dasarnya saya adalah pecinta food kontainer alias wadah-wadah makanan. Tupperware menjadi salah satunya. Yang lainnya ya merk lain. Pokoknya setiap saya main ke supermarket, ACE hardware, informa, IKEA, paling seneng dan bisa berlama-lama ya di bagian perabotan khusus kotak makan. Rasanya pengen borong semua-semuanya. Walaupun pada akhirnya cuma bisa memandang, mengelus, dan memegang2 saja. Bye-bye wadah2 lucuuu... Semoga kapan2 kita berjumpa dan berjodoh. Hehehe... Soalnya apa? Karena ada yang melirik setajam silet kalau saya sampai beli itu perabotan. Sapa lagi kalau bukan kangmas suami tercyntaah. Dia bilang gak mau nyampah di rumah, ntar rumahnya makin sempit bla bla bla.... Huft!

Meskipun sering gak dibolehin beli-beli wadah2 lucu, pak suami kadang mau loh beliin makanan atau apapun yang ada hadiah wadah makan atau tumblr. Kalau dia yang ketahuan beli barang2 berhadiah wadah2an gitu alesannya pasti: "Kan you suka wadah2an..." 

Jadi sebenernya bolehnya kalau gratis kali yaa...! Hahahaa....

--------------------

Oh iyaa, sekarang kan lagi tren food preparation tuh... Rejekinya penjual wadah-wadah banget yaa... Terus saya ikutan juga dong. Karena apa? Ya karena wadah2nya laah. Hahahhaa.... Semacam ada alesan buat beli wadah-wadah makanan. Gak harus yang mahal dan bermerk, wong jadinya malah beli wadah plastik kemasan. Itupun gak beli semua. Ada yang memanfaatkan wadah2 bekas take away dari resto/warung makan. Abisnya mau beli yang merk Calista gak jadi-jadi sih.. hehee...


 
--------------------

Ngomong-ngomong tentang Tupperware, saya punya cerita loh. Ibu saya tuh dulu jadi agen tupperware. Ibu terpincut pesona tupperware sejak pandangan pertama, kayaknya. Awalnya beli di temen, lama2 tergiur juga biar bisa dapet diskon 30%, bahkan lebih. Pikir Ibu: kalaupun gak laku tetep bisa dipake sendiri. Wkwk..tipikal emak2 yaa.. gak mo rugi, hahahaa.. 

Sejak resmi bergabung ke dalam jamaah pecinta tupperware, lemari dapur langsung full. Tiap bulan ada aja model baru. Setiap ku tanya tentang pendapatan ibu dari hasil jual tupperware selalu dijawab: "Kan udah jadi barang yang ini.. yang itu..., keuntungan gak harus dalam bentuk uang, Mba... " hahahhahaa.. baique-laah.

Tapi memang tupperware lucu-lucu sih.. terutama warnanya. Gimana gak bikin para emak2 kepincut coba? Sampai kadang-kadang bikin merem gak liat harga. Ajaib kali ah tupperware itu. 

Bertahun kemudian setelah saya kerja, ternyata saya ketulah. Saya ikutan tergiur tupperware dan bahkan sempat jualan juga, hehe. Tapi sekarang sudah off karena gak kepegang. Plus ternyata jualan tupperware itu susah kalau hanya mengandalkan harga katalog. Karena semua orang udah tahu  adanya diskon 30% itu. Apalagi makin banyak yang diskon jualnya sampai 50% bahkan lebih. Ya die lah orang2 yang baru merintis macem eike... sangat2 red to black ocean! Keruh buteek qaqaa!

Berhenti jualan bukan berarti saya berhenti menyukai (eh membeli) tuppi. Terakhir saya beli untuk keperluan MPasi Ahzo. Belinya online biar dapet lebih murah, wkwk... 

Walaupun punya beberapa tuppi, sejujurnya saya bukanlah kolektor. Saya hanya seorang pecinta yang sekedar punya aja *cih, gak modal emang* Dan juga gak se-ekstrim Ibu saya dalam hal mengingat tuppi2 yang di-punya.. Secara kalau my mommy tu yaa ingetannya tazem banget kalau berurusan dengan tupperware. Persis kayak di meme-meme itu. Pernah tengah malem pas saya ngelilir, buka hape ada 2 WA. Dari siapa? Ibuk. Ngapain? Nanyain: "Mba, kamu inget gak tupperware ibu yang ini tuh dimana ya? ketinggalan di Bekasi gak sih?" Eaaaaa....... 




Xoxo,
@tiasangputri


gambar: www.tupperware.com

You Might Also Like

3 Comments

  1. Saya juga suka koleksi wadah-wadah gitu. sampai diomelin emak gara-gara keseringan beli wadah gitu.

    ReplyDelete
  2. baca tulisan mbak ini saya antara senyum2 mesem (berasa nggak sendirian sbg sesama emak2 kolektor tupperware) dan perasaan keki (karena inget entah berapa banyak kotak makan dan botol minum tupperware dihilangkan suami dan anak) hahaha

    ReplyDelete
  3. Ibuku juga addict sama tupperware, gatau ya pernah jadi member apa nggak. Soalnya ada katalog beberapa edisi gitu di rumah.

    Dulu yaa.. Kalau kotak tupperwarenya ketinggalan di sekolah, langsung deh diomelin sama ibuk. Nggak mau rugi mamak eike tuh.

    ReplyDelete

Thankyou very much for dropping by. Tapi maaf saya moderasi ya, untuk menghindari spam dan komen dg link hidup. Bila waktunya luang pasti akan saya balas dan kunjungi balik blog kalian :)

Member of

Blogger Perempuan

blog stats

Subscribe